Persahabatan Mengeratkan Tali Silaturrahim Antara Kita..

Kad pengenalan Siti disalahgunakan


DI sebalik fungsi teknologi Internet yang memudahkan pelbagai informasi diperoleh dengan cepat, ia juga boleh menjadi satu medium untuk seseorang itu mengambil kesempatan ke atas individu yang lain.

Lebih-lebih lagi bagi golongan selebriti yang sememangnya dikenali umum, perasaan ingin tahu daripada pihak luar mengenai mereka membuak-buak.

Sehinggakan dengan hanya menggunakan nombor kad pengenalan, hampir semua maklumat peribadi boleh diketahui tanpa memerlukan pemilik sebenar membukanya.

Begitu juga dengan penyanyi nombor satu negara, Datuk Siti Nurhaliza, apabila nombor kad pengenalannya telah disalahguna oleh individu yang tidak bertanggungjawab.

Individu tersebut telah menggunakan nombor kad pengenalan Siti untuk mengesan sejumlah 27 saman polis yang dikenakan terhadap kereta-kereta milik Siti yang kesemuanya berjumlah RM5,050 dan kemudian menyebarkan maklumat terperinci mengenainya di Internet.

Menurut Siti, biarpun dia tidak kisah dengan paparan samannya yang tersebar di Internet, penyanyi jelita itu bagaimana pun menegaskan akan mengambil tindakan jika penyalahgunaan nombor kad pengenalannya itu melampaui batas.

"Biasalah bab saman-saman, semua orang pasti melaluinya. Tapi jika pengesanan menggunakan kad pengenalan saya melampaui batas, seharusnya individu tersebut perlu diambil tindakan.

"Memang saya tak kisah, cuma bila ada orang yang cuba mengambil kesempatan ke atas kad pengenalan kita, itu adalah sangat tidak patut, "tegasnya.

Tambah Siti: "Saya tahu untuk melihat jumlah saman yang dikenakan, ia boleh diperiksa melalui laman web tertentu. Macam inilah, kepada individu berkenaan, kalau kita tidak jujur pada diri, apa-apa sahaja yang dibuat akan memberi kesan buruk kepada diri kita.

"Saya tak marah kerana yang menyamar itu mesti suka-suka mahu mengesan bil saman itu tapi pada masa yang sama janganlah ambil kesempatan. Mula-mula memang suka, lama-lama boleh jadi satu kes. Apa motif dia sebenar? Saya tak pasti," katanya.

Memandangkan nombor kad pengenalan setiap individu bukan lagi menjadi satu rahsia, Siti mencadangkan agar prosedur bagi membuka laman pemeriksaan saman atau perkara-perkara lain diperketatkan.

"Pemeriksaan bil saman atau perkara lain melalui Internet memang mudah bagi golongan yang sibuk. Tetapi saya harap prosedur membuka laman berkenaan perlulah diperketatkan.

"Contohnya, selain mengisi nombor kad pengenalan dalam maklumat laman tersebut, sekurang-kurangnya perlu ada kata laluan yang hanya empunya diri sahaja yang tahu.

"Ini secara tidak langsung dapat mengelakkan diri daripada terkena daripada pihak yang tidak bertanggungjawab," tegas Siti yang mengakui akan membayar saman yang dikenakan terhadapnya itu dalam masa terdekat ini.

Rehat panjang

Selama 15 tahun bergelar anak seni, buat pertama kalinya, Siti telah membuat keputusan untuk berehat panjang bermula Jun depan sehinggalah ke akhir tahun ini.

Sebelum itu pelbagai spekulasi yang timbul mengenai tujuan rehat panjangnya itu. Ada yang berkata ia merupakan langkah pertama bagi anak kelahiran Kuala Lipis itu mahu mengundur diri.

Ada juga khabar angin mengatakan Siti mahu merehatkan diri agar memudahkan dirinya untuk mendapatkan cahayamata yang menjadi idamannya sejak awal perkahwinannya lagi.

Bagaimanapun beritahu Siti, tidak kira sama ada dirinya berehat atau tidak, dia bersama suaminya, Datuk Khalid Mohd Jiwa, sememangnya berusaha untuk ke arah mendapatkan zuriat.

"Memanglah, kalau nak diikutkan, orang kata jangan terlalu memikirkan sangat kerana ia boleh mengganggu proses mendapatkan zuriat.

"Ikhlas saya katakan, saya berusaha dari dulu sampailah sekarang. Saya percaya ada rezeki kami. Mungkin ada hikmahnya mengapa kami lewat mendapat zuriat. Maklumlah, banyak perkara yang perlu diselesaikan.

"Kalau cepat dapat anak, alhamdulillah, rezeki kami," ujarnya tenang.

Bagaimanapun, tambah Siti, keputusannya untuk berehat panjang tidak bermakna dirinya tidak aktif langsung.

Sebaliknya, penyanyi jelita itu ingin merehatkan diri daripada karier nyanyian dan akan fokus kepada perniagaan produk barunya, SimplySiti.

"Nak ikutkan, tahun 2009 hingga 2010 adalah tahun masa yang paling sibuk. Jadi, bila dah ada perniagaan baru, rasanya saya perlu memberi tumpuan sepenuhnya untuk membangunkan jenama SimplySity.

"Bila dah betul-betul stabil, baru saya boleh ligatkan perkara-perkara lain. Apa pun, ini tidak bermakna saya senyap terus, cuma pembabitan nyanyian saya tidaklah sekerap sebelum ini," ucapnya selepas majlis ulang tahun ke-15 pembabitan Siti dan pelancaran album Apresiasi di Cattleya Grand Ballroom, Wisma PKPS, Shah Alam, baru-baru ini.

Bercerita mengenai karier seninya yang sudahpun menjangkau 15 tahun, penyanyi nombor satu negara ini menyifatkan perjalanan seninya penuh dengan warna warni kehidupan dan dugaan sebagai seorang artis.

Bersyukur dengan apa yang dimiliki, Siti masih lagi ada beberapa agenda yang ingin ditunaikan iaitu konsert tradisional, album Inggeris yang dijangka akan dibuat dalam masa dua tahun akan datang dan persembahan di Dewan Filharmonik Petronas.

Dalam pada itu, Siti telah dicalonkan bagi lima kategori dalam Anugerah Industri Muzik Ke-17 (AIM17) yang akan berlangsung pada 2 Mei ini.

Hampir tersungkur kerana cinta-Vince


DUA tahun kebelakangan ini, nama Vincent Chong Yin-Cern atau Vince sepi seketika sebelum kelahiran album studionya yang ketiga, Kronologi Cinta tahun lalu.

Selama tempoh kehilangannya itu, ramai juga yang bertanya ke mana menghilangnya juara Akademi Fantasia (AF) musim pertama itu.

Adakah dia tidak berminat lagi meneruskan karier seninya atau merajuk dengan industri seni yang dilihat ada kala tidak berlaku adil kepada bakat besar sepertinya?

Jika berdasarkan bakatnya yang bukan sembarangan itu, ramai yang melihat Vince mampu bertahan lama dalam industri.

Seandainya dia tidak lagi meneruskan cita-cita dan minatnya ia memang satu kerugian besar buat industri.

Kehebatan bakat Vince bukan sahaja terletak kepada vokal tetapi bakat penciptaan lagu serta lirik.

Jejaka kacukan Cina-Inggeris itu juga sudah diakui memiliki kualiti vokal yang tersendiri dan dianggap sebagai juara AF paling berkualiti dari segi bakat.

Lalu, sewaktu berbicara dengan anak kelahiran London, England dalam satu pertemuan empat mata di ibu negara baru-baru ini, Vince membuka cerita tentang kehilangannya sebelum tampil dengan Kronologi Cinta.

Cerita Vince, harus diakui dalam tempoh dua tahun itu dia telah melalui perjalanan yang begitu sukar sehingga dia rebah dan hampir tersungkur.

Tanpa berselindung, kata Vince, semuanya adalah penangan hubungan cinta yang tidak kesampaian dan telah merubah hidupnya secara mutlak.

"Ia merupakan tempoh yang cukup sukar buat saya kerana baru saya sedar, cinta sememangnya boleh membunuh kita dalam diam.

"Kerana cinta jugalah, ia mampu menukar watak kita dalam sekelip mata dan saya bersyukur kerana saya tidak terus hanyut serta larut dalam emosi saya sendiri.

"Semuanya kerana bantuan serta sokongan daripada keluarga dan teman-teman rapat yang menjadi kekuatan buat saya untuk bangkit dan meneruskan kehidupan.

"Sekarang, saya sudah berubah dan fokus utama saya kini adalah tentang kerja. Soal cinta? Bukan lagi agenda utama saya," luah Vince penuh jujur menceritakan pengalamannya.

Sambungnya, perhubungan yang dilaluinya bersama seorang wanita Mexico bernama Veronica sewaktu menuntut di Taipei, Taiwan banyak mengajarnya untuk menjadi seorang yang lebih dewasa dan matang.

Bangkit semula

Malah, jujur Vince mengakui, dia hampir membuat keputusan untuk menamatkan zaman bujangnya bagi hidup bersama dengan wanita itu.

Mungkin kerana Tuhan mahu menyedarkannya bahawa perhubungan itu tidak mampu bertahan lama, barulah Vince membuka matanya dan melihat warna sebenar dalam perhubungannya.

"Perkahwinan adalah untuk seumur hidup dan kalaulah sepanjang tempoh perkenalan itu banyak perkara yang membuatkan kita tidak boleh melakukannya bersama-sama, apakah yang akan jadi nanti?

"Kerana itu, saya cepat sedar dan memutuskan untuk tidak meneruskan perhubungan ini lagi kerana percaya ia tidak akan membawa sebarang kebaikan.

"Ketika itu jugalah, peluang tiba untuk saya bangkit semula dalam industri dan saya tidak mahu melepaskan peluang itu hanya semata-mata mengorbankan perkara yang tidak dapat menjanjikan kebahagiaan," kata Vince panjang lebar dan mahu melupakan kisah pahit percintaannya itu.

Tidak mahu lagi memikirkan soal cinta buat masa ini, keutamaan dan fokus Vince kini adalah hanya pada kerjayanya.

Berdasarkan pengalamannya itu jugalah telah memberi inspirasi kepada anak seni yang berusia 30 tahun ini untuk menumpahkan ke dalam setiap lagu di dalam album Kronologi Cinta.

Bagi Vince, album ketiganya itu memiliki nilai sentimental yang tersendiri dan ia juga bersifat peribadi kerana kisah hidupnya semuanya terkandung dalam setiap lagu.

"Setiap lagu disusun secara kronologi dan saya juga melihat album ini sebagai sebuah novel yang menceritakan segala pengalaman saya.

"Tiada kata yang mampu saya lafazkan melainkan syukur, gembira dan teruja dengan penghasilan album Kronologi Cinta yang benar-benar memuaskan hati saya.

"Pengalaman lalu juga banyak mematangkan saya sebagai seorang pengkarya dan anak seni. Kematangan itu dapat dilihat dengan jelas dalam album Kronologi Cinta," jelasnya tentang album yang diterbitkan dan diedarkan oleh NSR sejak tahun lalu itu lagi.

Duduk berbual selama satu jam bersama Vince dan membincangkan tentang album Kronologi Cinta, terserlah kesungguhan Vince menceritakan satu per satu proses pembikinan albumnya.

Selama ini, kata pelantun lagu Janji-Janji dan Mengapa Harus Cinta? dia hanya disuap apabila pembikinan albumnya ditangani serta disiapkan oleh orang lain biarpun dia juga menyumbang dari segi lagu-lagunya.

Kali ini, semuanya berbeza apabila keseluruhan produksi album Kronologi Cinta melibatkan tenaga dan kreativitinya dari awal hinggalah akhir.

Juga, album ketiganya itu juga menyaksikan sentuhan yang jauh berbeza dengan apa dua buah album studionya sebelum ini iaitu Vince dan Janji Vince.

Tidak mahu lagi tampil dengan bunyi dan muzik yang sama, bagi Vince, sebagai karyawan dia mahu terus menghasilkan produk tanpa menggunakan formula yang sudah diguna pakai.

Menyuntik semangat

Kerana itu, dia cukup puas hati dengan album tersebut dan barulah kini dia tahu serta sedar bagaimana peritnya untuk menerbitkan sebuah album.

"Apabila NSR memberi peluang kepada saya untuk merakamkan album, saya berfikir ia peluang yang tidak sepatutnya dilepaskan begitu sahaja.

"Mereka memberi sepenuh kebebasan kepada saya untuk mencorakkan album saya dengan keinginan dan kehendak saya sendiri.

"Dalam masa yang sama, album ini juga saya lihat telah menepati kehendak pendengar masa kini menerusi variasi lagu yang ditampilkan.

"Kronologi Cinta juga saya sifatkan sebagai kepuasan untuk peminat dan diri saya sendiri," tuturnya bersemangat tentang album yang memuatkan 10 buah lagu ciptaannya.

Selebihnya adalah lagu ciptaan Sharon Paul dan Kronologi Cinta turut memuatkan tiga buah lagu Inggeris iaitu Getting Closer, Teach Me How To Love dan Dear Jean.

Lagu-lagu Melayu yang terkandung dalam album ini adalah Biarkan, Buah Hati, Layan Saja, Apa Jawapannya, Kan Temu Jua, Cerita Kita dan Akhirnya.

Salah sebuah lagu iaitu Ajarku Cinta menyaksikan gabungan Vince bersama naib juara Bintang RTM 2009, Jo-Anna Sue Henly Rampas.

Ternyata pengorbanan dan perit jerih Vince menerbitkan album Kronologi Cinta berbalas apabila menerima tiga pencalonan dalam Anugerah Industri Muzik Ke-17 (AIM17) yang berlangsung Ahad ini (2 Mei).

Ia merangkumi Kulit Album Terbaik, Album Pop Terbaik dan Persembahan Vokal Lelaki Terbaik Di Dalam Lagu.

Bagi kategori Album Pop Terbaik, Vince disaingi oleh album Aku Stacy oleh Stacy, CTKD (Datuk Siti Nurhaliza & Krisdayanti), Dayang Live (Dayang Nurfaizah) dan Tahajjud Cinta (Siti Nurhaliza).

Manakala untuk Vokal Lelaki Terbaik pula, saingan Vince bukan calang-calang iaitu Faizal Tahir, Hazami, Jamal Abdillah dan Riz.

Bagi Vince, tiga pencalonan itu sudah cukup membuktikan bahawa pihak juri masih lagi percaya dengan bakat serta pembaharuan yang dibawakannya menerusi albumnya itu.

"Bagi saya, menang merupakan satu bonus dan kalau tewas, saya tidak melihat ia satu kegagalan kerana setidak-tidaknya produk saya sebaris dengan calon hebat yang lain.

"Ia juga telah menyuntik semangat untuk saya terus menghasilkan produk yang lebih baik selepas ini," ujarnya yang pernah dinobatkan sebagai Artis Baru Terbaik AIM pada tahun 2005.

Dalam perkembangan lain, Vince juga akan muncul dengan teater muzikal Taming of the Shrew: A Bollywood Cabaret yang akan dipentaskan di PJ Live Arts Theatre, Petaling Jaya, Selangor, pada bulan Jun ini.

Selain itu, Vince juga sibuk menyiapkan dua buah skrip filem masing-masing untuk filem Cina dan Melayu yang masih belum berjudul.

Perkahwinan 'Hijau' Amber Chia-Adrian Wong


KUALA LUMPUR: Kira-kira 100 warga media cetak dan elektronik menghadiri resepsi perkahwinan Amber Chia dan Adrian Wong di Hotel Le Meridien pada malam Rabu.

Ia adalah anjuran pusat mutiara, Rafflesia khas untuk media bagi sama-sama meraikan hari bahagia pasangan itu.

Amber bergaun hijau rekaan Khoon Hooi manakala Adrian berkot serba putih serta bertali leher hijau tajaan Lord's Tailor.

Lebih menarik, pengasas Jewellery Circles Sdn Bhd, Winnie Sin berkata, baju, kasut rekaan Bill Keith, earring model bertaraf antarabangsa itu bernilai lebih RM2 juta kerana kesemuanya bertatahkan mutiara dan ambar tajaan Rafflesia.

Pasangan Amber-Adrian yang berpakaian warna hijau dan putih melengkapi latar Sultan Ballroom yang dijadikan sebuah taman hijau.

Ia selaras dengan tema resepsi perkahwinan malam tersebut iaitu Noce Verte (dalam bahasa Perancis bermaksud 'The Green Wedding').

Menurut perancang perkahwinan, Bill Bora, tema hijau dipilih kerana perkahwinan selalu diadakan di taman pada musim panas.

"Majlis malam ini akan cuba menonjolkan kehijauan persekitaran dan pemakanan sihat kepada para hadirin," katanya.

Panorama dewan amat menarik dengan bebola bunga ros warna putih dilihat bergantungan dari langit-langit dewan.

Singgahsana Raja Sehari pula direka bentuk seakan-akan terletak di bawah rimbunan pokok kapas.

Majlis yang bermula tepat 8.30 malam itu menyaksikan Amber dan Adrian diarak masuk ke dewan sambil diiringi alunan muzik orkestra.

Model itu diapit oleh artis-artis jemputan seperti Ning Baizura, Daphne Iking, Alyah, Kelly Jagan, Suki Low Sook Yee dan Diana Danielle.

Artis-artis seperti Ning, Diana, Alyah dan Suki turut mendendangkan lagu-lagu romantis kepada pasangan tersebut.

Lebih romantis, Suki sempat mengajak pasangan Amber-Adrian berdansa mengikut rentak lagu 'Yue Liang Tai Piao Wo De Xing' (bulan mewakili hati saya).

Para tetamu menikmati makanan ala Perancis yang disediakan oleh Chef Antoine Rodriguez dari hotel tersebut.

Antaranya, pembuka selera, sup, in-between dan teh hijau. Untuk memastikan suasana Perancis lebih dirasai, kek perkahwinan itu direka bentuk berkonsepkan Menara Eiffel yang ditaja Yomie Bakery.

Amber-Adrian dan rakan-rakan artis merancakkan persembahan malam itu dengan menari cha-cha-cha sambil Ning mendendangkan lagu.

'Zareef Yusof pelengkap kehidupan'-Eizlan Yusof


Eizlan teruja dikurniakan anak lelaki, Jumaat lalu

TERUJA dan ceria sungguh suara lelaki ini ketika menyampaikan khabar gembira ini menerusi telefon. Mana tidaknya, selepas sembilan bulan menanti dengan penuh kesabaran akhirnya 'orang baru' yang ditunggu-tunggu itu kini berada di depan mata. Bukan saja teruja kerana kehadiran anggota baru dalam keluarganya tetapi dia juga tidak sabar untuk menimang cahaya mata lelaki yang sememangnya diimpikan selama ini.

Apatah lagi sebelum ini dia sudah pun dikurniakan seorang anak perempuan yang diberi nama Vie Zaara.

Kelahiran Zareef Yusof pada pagi Jumaat lalu disambut dengan penuh kesyukuran oleh pelakon Eizlan Yusof serta isterinya, Vie Shantie.

"Selepas mengadu sakit sekitar jam 2 pagi tadi, saya pun membawa isteri saya ke Hospital Umra, Shah Alam. Alhamdulillah, bayi seberat 2.87 kilogram itu selamat dilahirkan secara normal pagi tadi. Kedua-duanya selamat dan kini sedang berehat," cerita Eizlan ketika dihubungi Hip petang Jumaat lalu.

Biarpun ini bukan pengalaman pertamanya bergelar bapa kerana dia sudah pun mempunyai cahaya mata sebelum ini, namun jelas pelakon yang mula dikenali menerusi drama bersiri Jaguh Jaguh ini, dia tetap seronok dengan kehadiran bayi comel itu.

"Kehadiran Zareef melengkapkan lagi kehidupan kami sekeluarga. Saya memang seronok kerana mempunyai sepasang cahaya mata yang comel dan ini menambahkan keazaman saya untuk bekerja dengan lebih kuat untuk memberikan kehidupan yang lebih baik dan sempurna buat kami semua.
"Dan dengan kelahiran Zareef ini, nampaknya perancangan untuk menambah ahli keluarga terpaksa direhatkan buat seketika memandangkan kami sudah pun mempunyai sepasang cahaya mata," ujar Eizlan separuh berseloroh.

Ditanya apakah dia sendiri yang akan menjaga isterinya ketika berada di dalam pantang, Eizlan berkata perkara itu akan diuruskan oleh keluarga mentuanya.

"Saya hanya bercuti untuk beberapa hari saja kerana terpaksa ke Jakarta untuk menguruskan perniagaan di sana. Lagipun, saya juga akan kembali ke lokasi untuk menjalani penggambaran drama bersiri berjudul Duyung.

"Bagaimanapun, sewaktu dalam pantang, isteri saya akan dijaga ibunya yang memang sudah berada di sini sejak awal lagi. Ini pun ramai keluarga sebelah mentua saya datang ke hospital untuk melawat Vie dan Zareef. Namun, saya juga akan membantunya jika ada kesempatan," kata Eizlan.

Mengenai penerimaan Zaara dengan kehadiran adiknya itu, Eizlan berkata hal itu sedikit merisaukannya kerana anak sulungnya itu memang rapat dengan ibunya.

"Maklum sajalah, sebagai cucu pertama dalam keluarga sebelah mentua, Zaara memang dimanjakan. Dan dia juga memang rapat dengan ibunya. Inipun, dia tinggal dengan pembantu dan selepas ini saya mahu mengambilnya untuk di bawa ke hospital. Saya harap dia boleh menerima adiknya itu dan menjadi temannya untuk bermain," katanya sambil tertawa kecil.

Seperti juga bapa lain, Eizlan mempunyai impian tersendiri untuk membesarkan dua orang anaknya itu.

"Dalam urusan membesarkan anak-anak, saya lebih menumpukan kepada soal pendidikan agama. Hanya dengan agama saja seseorang itu dapat menghindar dari melakukan perkara yang tidak baik. Pun begitu, pelajaran juga tidak akan diabaikan.

"Mengenai masa depan mereka, saya lebih suka jika mereka memilih sendiri bidang apa yang mereka inginkan. Kami cukup fleksibel dalam soal ini. Jika mereka ingin menceburi bidang seni, terpulang kepada mereka. Cuma mereka harus menamatkan terlebih dulu pengajian mereka dan tidak mengabaikan ilmu agama pada masa yang sama," tegasnya.

Sebagai tanda kesyukuran, Eizlan turut merancang untuk mengadakan kenduri doa selamat sempena kelahiran cahaya mata keduanya itu.

"Insya-Allah, jika tiada aral melintang, saya juga bercadang untuk mengadakan kenduri kesyukuran. Saya mahu berkongsi keseronokan ini bersama mereka yang rapat dengan saya," ujarnya seraya mengakhiri perbualan.

Tak mahu fikir panjang-Ahli Fiqir


Ahli Fiqir bubar gara-gara Mawar Berduri hamil

SETIAP pertemuan pasti berakhir dengan perpisahan. Mahu atau tidak, ia harus dilalui dengan hati yang tenang. Begitu juga dengan episod kehidupan mahupun drama. Yang bermula pasti berakhir sama ada yang membahagiakan atau sebaliknya.


Sebuah perjalanan yang panjang tetap akan ada pengakhiran. Begitu juga yang terjadi kepada perjuangan kumpulan popular dari Singapura, Ahli Fiqir yang mengembara ke Malaysia demi meneruskan legasi seni mereka sejak hampir sedekad lalu.Kanvas seni kumpulan yang pernah popular dengan lagu Samseng, Angguk Angguk Geleng Geleng dan 2 Kali Lima ini secara rasminya sudah ternoktah tahun ini. Tidak lagi menoleh ke belakang, keputusan nekad sudah dibuat tiga anggotanya, Dali, DJ Cza dan Mawar Berduri biar pun agak berat sebenarnya untuk direalisasikan.

Lalu apa yang tertinggal, tidak lagi dikesali. Mereka akhirnya mengikuti jejak pengunduran Samsol Nahar Sibenget atau dikenali dengan jolokan nama Tukang Kata yang lebih dulu meninggalkan kumpulan itu sejak penghujung tahun lalu.
Menurut Dali atau nama sebenarnya Fadali Mohd Darif, dia sendiri tidak menjangka akhirnya keputusan sepakat dibuat bagi memilih haluan masing-masing. Semuanya terjadi secara tidak sengaja dan keputusan itu diambil dua bulan lalu.

“Kami tak rancang. Masa itu, saya dapat tahu Mawar mengandung sebulan lebih. Lalu, kami memberitahu syarikat rakaman mengenai agenda pembubaran Ahli Fiqir biarpun baki kontrak kami bersama Warner Music masih tinggal dua tahun. Selepas berbincang bersama-sama, akhirnya kata sepakat diambil,” katanya yang akan terus menulis dan menggubah lagu termasuk mempertimbangkan hasrat untuk tampil secara solo di bawah bumbung Warner Music.

Ironinya di sebalik apa yang terjadi, Dali terlebih dulu mencipta lagu Jangan Pergi Mawar sebagai single ketiga kumpulan ini yang dipetik daripada album ketiga mereka berjudul Irama Berima. Lagu itu menyusul selepas lagu Fikir-Fikir dan Derita Merindu.
“Saya sendiri tidak menjangka perpecahan kami akan jadi sebegitu pantas. Saya bikin lagu itu sebagai persediaan seandainya Mawar Berduri meninggalkan kami. Ia dirakamkan tahun lalu,” kata Dali.

Bagi Mawar Berduri atau nama sebenarnya Nurhidayati Mohd Yusop pula, dia mengakui keputusan yang sudah dibuat itu bukan mudah. Tetapi atas dasar tidak mementingkan diri sendiri memandangkan keadaannya yang kini sudah lima bulan mengandung anak keduanya, dia perlu membuat sesuatu.

“Bayangkan kalau saya berehat panjang untuk memberikan tumpuan kepada keluarga dan bayi yang dikandung ini, bagaimana pula dengan anggota lain yang perlu mencari makan. Andai kami terikat, akan menimbulkan masalah pula kemudian hari,” katanya yang kini sedang berehat panjang.

Ditanya apakah akan ada kemungkinan penyatuan semula Ahli Fiqir pada masa mendatang, Mawar Berduri mewakili temannya yang lain tidak mampu memberi jawapan pasti. Sambil merenung Dali dan DJ Cza, Mawar Berduri berkata, mereka tidak mampu menjangkakan apa yang bakal terjadi.

“Kami tak boleh berjanji tapi Insya-Allah siapa tahu jika ada kesempatan untuk bergabung di kemudian hari, mungkin ia boleh dipertimbangkan. Kami menyerah kepada takdir. Sekalipun ada usaha untuk bersatu, mungkin ia tidak akan sama seperti awal kemunculan kami. Usia kami pun pastinya akan terus bertambah,” kata Mawar Berduri yang sewaktu enam bulan mengandungkan anak sulungnya, Adam Harris Imran, dia masih rancak menari di pentas.

Mawar sempat menambah, selain berehat di negara kelahirannya, Singapura, dia juga akan kembali melakukan kerja sampingannya sebagai jurusolek. Malah, katanya, dia mungkin akan mengikuti jejak Dali untuk muncul sebagai penyanyi solo tetapi bukan buat masa sekarang.

Sementara itu, DJ Cza atau nama sebenarnya Ceza Mutyara pula akan terus memastikan darah seni yang mengalir tidak dipersiakan. Lelaki kacak berusia 27 tahun kelahiran Medan, Indonesia ini sebenarnya bekerja sebagai pemutar muzik di sebuah kelab popular di ibu kota.

“Saya akan terus membabitkan diri dalam bidang ini sekalipun tidak berada dalam barisan hadapan (kelompok popular dan diperhatikan masyarakat). Dalam pada itu, saya juga akan menguruskan perniagaan baru yang diusahakan keluarga.

“Sekalipun nama Ahli Fiqir sudah tiada atau berkubur, ia tidak bererti yang ukhuwah kami akan turut terhenti begitu saja. Kami akan terus menjadi ahli keluarga yang berkongsi minat yang sama. Sejujurnya, saya mengharapkan keajaiban untuk melihat Ahli Fiqir bersatu kembali,” katanya sambil tersenyum.

INFO: Ahli Fiqir


•Hadir dalam bentuk muzik hip hop moden, Ahli Fiqir berjaya menerajui tiga album dan beberapa pengiktirafan, termasuk Artis Singapura Terbaik dan Album Singapura Terbaik di Anugerah Planet Muzik 2006.


•Album pertama mereka berjudul Hari Ini Dalam Sejarah diikuti album kedua, Rap Untuk Rakyat.

Fobia selepas kena 'boo'?


Mawi berfikiran positif, anggap semua dugaan ini asam garam dalam dunia hiburan

KEJADIAN dicemuh penonton sewaktu menghadiri acara Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH_) awal bulan ini benar-benar mengejutkan penyanyi ini serta pelbagai pihak yang turut berada di lokasi kejadian. Siapa sangka bekas pemenang anugerah kategori Bintang Paling Popular selama tiga kali berturut-turut, Asmawi Ani atau lebih akrab disapa Mawi boleh dimalukan sebegitu rupa.

Apa sebenarnya yang berlaku sehingga membuatkan penonton tergamak untuk melakukan perkara mengaibkan itu kepada penyanyi popular ini. Adakah ia satu hukuman kepada penyanyi yang pernah popular dengan lagu Aduh! Saliha ini ataupun ia menandakan empayar Mawi yang cukup kukuh sejak empat tahun lalu kini sedang menuju ke zaman kejatuhan.

Biar apapun telahan serta spekulasi yang ditebarkan, Mawi ketika diminta mengulas hal ini berfikiran positif serta tidak menganggap perkara itu sedemikian. Sebaliknya dia mendakwa masih mempunyai peminat yang setia menyokong kerjaya seninya. Buktinya, sewaktu bertemu peminat di kawasan luar bandar khususnya, popularitinya masih bertahan di kalangan mereka.

Pun begitu, menyedari dunia hiburan sebenarnya boleh diumpamakan sebagai roda yang berputar, Mawi mengakui yang dia memang sudah lama bersedia untuk berdepan dengan zaman suramnya. Bukan hendak mendabik dada atau cuba bersikap berpura-pura apabila berkata demikian, tetapi Mawi lebih bersikap realistik dan sedar akan pasang dan surutnya populariti seseorang artis itu.

Hip: Apa perasaan Mawi apabila diboo penonton sewaktu ABPBH tempoh hari?

Mawi: Sebenarnya saya sendiri tertanya-tanya bagaimana boleh jadi sebegitu? Iyalah, tentunya saya tertanya-tanya juga apakah salah saya sehingga menyebabkan penonton bertindak sebegitu. Tapi apabila menyedari yang di dalam dewan itu dipenuhi dengan penyokong penyanyi lain juga jadi saya anggap perkara itu adalah normal. Tak semua orang minat kita dan tak semua orang benci kita. Kalau dulu sewaktu orang melaung dan menjerit nama saya, saya sendiri tertanya-tanya, jadi bila ada yang boo, saya juga memberikan reaksi yang serupa. Ia jelas tindakan di luar kawalan dan saya tidak salahkan penganjur dalam hal ini.
Tapi Mawi rasa tak yang ia bagaikan satu petanda yang populariti Mawi seakan merosot?

Saya tak rasakan sebegitu kerana bila saya terbabit dengan persembahan di luar bandar, sambutan yang saya terima tetap di luar dugaan. Buktinya baru-baru ini sewaktu saya berkunjung di kawasan Felda, mereka masih meminati saya. Bagaimanapun, saya sedar yang populariti seseorang artis itu takkan mampu bertahan lama. Tiba masa ada ramai pelapis yang sedia mengganti. Jadi disebabkan itu saya sudah lama menanam dalam hati supaya sentiasa bersedia menerima zaman kejatuhan saya.

Bagaimana dengan reaksi pihak yang menjadikan Mawi jurucakap produk mereka? Adakah perbuatan itu memberi impak kepada mereka?

Terdapat dua produk yang menjadikan saya jurucakap mereka iaitu Marrybrown dan Silky Men. Setakat ini mereka tidak memberi sebarang komen mereka berhubung insiden itu.

Apakah selepas ini Mawi serik untuk menghadiri mana-mana acara anugerah bimbang insiden yang sama berulang kembali?

Seperti yang saya katakan tadi, saya tak menyalahkan sesiapa apabila insiden seperti ini berlaku. Saya tak mempunyai kuasa untuk memaksa peminat menyukai saya. Saya juga tidak menyalahkan penganjur kerana perkara itu berlaku di luar kawalan mereka. Jika saya diundang, saya tetap akan datang. Cuma saya harap, mereka (penonton) akan lebih ras]sional dalam hal ini. Kita datang atas dasar memenuhi undangan tuan rumah serta memeriahkan acara. Jadi jangan keruhkan keadaan dengan perbuatan seperti itu (menyorak).

Baru-baru ini telemovie terbitan syarikat produksi Mawi berjudul Jiwa Kacau ditayangkan di kaca televisyen. Ada yang mendakwa drama itu dibuat secara tangkap muat. Komen sikit.

Saya nafikan sekeras-kerasnya dakwaan yang mengatakan drama ini dibuat secara tangkap muat. Saya pantau pembikinan drama ini dari mula sampai habis. Malah sewaktu sesi penyuntingan, saya tetap turun padang. Begitu juga dengan soal skrip, kami mempunyai lima orang panel yang terbabit untuk memilih skrip mana yang terbaik. Bukan hendak membanggakan diri, tetapi telemovie terbabit turut mendapat pujian Astro. Produksi saya memang tidak pernah berkompromi dengan soal kualiti. Dan disebabkan itulah kami masih diberi peluang untuk bekerjasama dengan Astro pada masa akan datang. Buat masa ini produksi saya masih sibuk dengan pembikinan drama bersiri berjudul Hikmah Seruan Nami yang 80 peratus penggambarannya dijalankan di Pulau Nami, Korea. Dalam drama ini pembabitan saya hanyalah menyanyikan lagu temanya saja yang berjudul Menanti Hikmah, hasil ciptaan komposer Cina, Hudson dan lirik oleh Mata.

Ramai yang melihat Mawi semakin aktif mengacara dan berlakon, bagaimana pula dengan karier nyanyian? Bila album Idola akan dipasarkan?

Saya masih lagi menyanyi tetapi tidaklah seaktif dulu. Tak dinafikan, sejak kebelakangan ini, tawaran untuk membuat persembahan, walaupun ada tapi tidaklah sekencang dulu. Jika dulu saya boleh dapat dalam 10 tawaran sebulan, kini adalah dalam dia, tiga tawaran sebulan. Namun, undangan itu masih ada walaupun tak banyak.Mengenai album Idola, ia memang sudah lama siap dan menunggu masa untuk dipasarkan. Tapi mengikut syarikat rakaman iaitu Astro Entertainment Sdn Bhd (AESB), pengedaran album itu terpaksa ditangguhkan dulu memandangkan pasaran album yang tidak memberangsangkan ketika ini.Saya tak kecewa dan saya memahami situasi ini.Jadi saya akan terus menunggu.Tapi jika kontrak saya tamat pertengahan tahun depan, barulah saya bercadang untuk memasarkannya sendiri.

Ada yang bertanya sampai bila Mawi mahu terus dikenali dengan imej botak? Tak bimbang peminat jemu dengan penampilan yang sama?

Saya lebih selesa dengan imej botak seperti ini. Saya memeng tak boleh simpan rambut panjang. Kalau rambut tumbuh panjang saja, saya akan pening kepala. Jadi biarlah saya kekal imej sebegini, sampai bila-bila.

Anang Ingin Lepas Status Duda


PARA peminat berharap pasangan duet antara Anang Hermansyah dan Syahrini berkahwin. Lebih-lebih lagi, Anang ketika ini memang sedang mencari pasangan hidup yang baru selepas bercerai dengan Krisdayanti.

Bagaimanapun, pelantun lagu 'Jangan Memilih Aku' ini lebih memilih untuk bersabar dan tidak ingin gagal lagi dalam perkahwinan.

"Saya ingin mencari orang yang memahami saya. Saya tidak ingin gagal lagi," ujar Anang.

Meskipun banyak pihak yang mendorong mereka berdua untuk hidup bersama, Anang tetap menyerahkan semuanya kepada Yang Esa.

"Kalau jodoh kehendak Allah, saya tidak akan dapat menolaknya," katanya.

Visi Cinta Baru Wan Sharmila


AKTRES genit ini pernah dirundung duka ekoran keruntuhan mahligai cintanya. Namun, dia tidak sekali-kali mempersoalkan ketentuan yang tersurat. Sebaliknya, Wan Sharmila Wan Mohamed atau lebih mesra disapa Wan lebih terbuka menelan kenyataan itu dan tidak pula gentar untuk bercinta lagi.

Kini, dia punya visi baru dalam mendefinasikan cinta yang lebih bererti, katanya. Bukan cinta lelaki yg didambakan tika ini, itu pengakuannya yang selesa bergerak solo, tapi cinta pada karier seni yang kian berkembang.

Bagai bertepatan dengan konsep yg dipadankan, memetik inspirasi diva antarabangsa Mariah Carey di era kemasyhuran lagu Vision of Love, Wan juga senang berkongsi visi cinta barunya itu bersama Mingguan mStar.

Buktinya, Wan makin ligat mengisi hati tidak berpenghuni itu dengan pelbagai tawaran lakonan.

Bukan sekadar sibuk berlakon, aktres dari selatan tanah air ini juga makin dihujani tawaran watak yang lebih variasi dan matang, seiring dengan visinya yang ingin 'bercinta' dengan pelbagai watak.

"Memang saya ingin bercinta. Malah, kini saya sedang mengenali cinta baru ini dengan lebih dekat dan mendalam.

"Cinta saya hari ini adalah kepada karier lakonan. Hari ini, saya telah mula menerima tawaran watak-watak yang berbeza dan lebih matang.

"Jika sebelum ini saya sinonim dengan watak-watak remaja dan ringan, tapi hari ini saya mula menerima watak-watak baru yang lebih mencabar dan matang.

"Semua tawaran baru ini hadir berkat daripada peluang membintangi drama Tari Tirana. Dalam drama itu, saya melakonkan watak yang lebih berat melibatkan emosi.

"Mungkin daripada situ, karyawan kita mula nampak kemampuan saya dan memberi peluang untuk menjayakan watak-watak yang lebih mencabar," katanya.

Bercerita lanjut, Wan berkata sejak awal pembabitannya dalam dunia lakonan, dia selalu berangan-angan untuk membintangi drama atau filem bermutu tinggi yang meninggalkan impak kepada penonton.

Dia mengakui alangkah bertuahnya jika disambar berlakon dalam karya berkualiti seperti sentuhan pengarah Kabir Bhatia dan Erma Fatima.

Katanya, penglibatan dalam karya bermutu adalah medium terbaik untuk orang baru sepertinya meningkatkan mutu lakonan dan meraih populariti.

"Saya selalu berangan berlakon dalam drama atau filem berbeza daripada aspek skrip dan jalan cerita kerana saya percaya jika membintangi karya istimewa seperti itu ia akan membantu meningkatkan mutu lakonan.

"Ramai pengarah hebat seperti Erma Fatima dan Kabir Bhatia yang menghasilkan baik drama mahupun filem berkualiti.

"Kalaulah saya dapat berlakon dalam karya arahan pengarah berkualiti ini tentu saya dapat belajar banyak perkara dalam aspek lakonan.

"Malah, sebagai bonus ia mungkin membantu melonjakkan reputasi saya ke tahap lebih tinggi sebagai pelakon," katanya yang mengidamkan watak yang boleh menyentuh perasaan penonton.

Umie Aida 'Parasailing' Lepas Bersanding


USAI sahaja majlis persandingannya di kediaman pengantin lelaki malam kelmarin, aktres jelita Datin Paduka Umie Aida menghilangkan tekanan dan kepenatannya dengan melakukan aktiviti parasail di pantai Batu Ferringhi bersama suami tersayang, Datuk Paduka Khairuddin Abu Hassan semalam.

Ketika dihubungi, Umie yang sedang bersiap sedia untuk bermain parasail meminta agar menghubunginya semula.

"Saya sedang bersiap sedia untuk melakukan parasail. Minta hubungi saya sejam kemudian ya. Terima kasih," katanya ringkas.

Genap sejam berlalu, aktres jelita itu dihubungi semula. Nada suaranya di corong telefon selepas itu membayangkan keterujaannya bermain parasailing.

"Memang best. Saya seperti burung yang terbang bebas di ruang angkasa," kata Pelakon Wanita Terbaik dalam Festival Filem Malaysia Ke-16 menerusi filem Embun ini, penuh riang.

Pengalaman parasailing kali ini pastinya lebih bermakna dan lebih manis dengan kehadiran Khairuddin di sisi.

Katanya, Khairuddin memberikan kata-kata semangat kepadanya sebelum dia 'terbang' ditarik bot laju.

Pasangan bahagia itu kini sedang bercuti selepas majlis persandingan di kampung halaman Khairuddin di Bukit Mertajam, Seberang Perai Pulau Pinang, malam Sabtu lalu.

Diajak berbicara tentang persandingan itu, Umie mengakui, buat pertama kalinya dia dapat merasakan suasana perkampungan pada majlis persandingannya itu.

"Lebih 6,000 orang kampung, kenalan, sahabat-handai serta saudara-mara datang memeriahkan majlis persandingan kami," katanya yang tidak menyangka resepsi itu mendapat sambutan luar biasa.

Terdahulu, pasangan bahagia itu mengadakan majlis resepsi di One World Hotel pada 28 Mac lalu.

Jika dalam persandingan terdahulu, Umie memakai persalinan 'kontroversi' berwarna merah cili rekaan Jovian Mandagie. Untuk majlis di Pulau Pinang pula, aktres itu bergaun merah jambu rekaan Bill Keith dan bertudung.

Umie dan Khairuddin akan berbulan madu di negara-negara Eropah termasuk Switzerland dan Venice, Itali pada bulan Mei ini.

Sekembalinya ke tanah air, Umie akan mula bekerja. Tugasan pertamanya ialah sebagai Duta kepada Marie France.

Selain itu, adik kepada aktres dan pengarah tersohor Erma Fatima ini juga bakal kembali ke lokasi penggambaran tidak lama lagi.

Umie Aida dan Datuk Paduka Khairuddin Abu Hassan, 47, diijabkabulkan di Masjidil Haram, Mekah pada 14 Mac lalu.

Atilia Rugi RM30,000 Selepas Rumah Diceroboh


PENYANYI jazz kontemporari Raja Putri Atilia Raja Haron atau lebih dikenali sebagai Atilia kerugian hampir RM30,000 setelah kondominiumnya di Metropolitan SQ, Damansara Perdana diceroboh pencuri empat hari lalu.

Anak kepada penyanyi versatil 1980-an Salamiah Hassan itu mendakwa, sebuah komputer riba, 10 utas jam tangan dan sebuah kamera digital lesap setelah pintu rumahnya dipecah masuk.

Semasa insiden tersebut, dia tiada di rumah dan menyedari rumahnya dipecah masuk setelah pulang pada sebelah malamnya.

Dia mengesyaki rumahnya dipecah masuk oleh individu yang dikenalinya.

“Apabila saya pulang ke rumah kira-kira pukul 8 malam itu, saya tengok keadaan rumah berselerak. Selepas itu, terus saya membuat laporan polis dan pihak pengurusan kondominium itu.

“Sekarang, saya serahkan semua urusan untuk mencari pencuri itu kepada pihak polis dan pengurusan kerana saya sedang sibuk untuk menyiapkan album terbarunya yang akan dilancarkan pada pertengahan Mei ini,” kata Atilia semalam.

Biarpun reda dengan apa yang berlaku, namun Atilia tetap bersedih ekoran 10 jam tangan kesayangannya dicuri.

“Semua jam yang dicuri itu berharga buat saya kerana bukan sahaja berjenama malah ia juga merupakan hadiah. Saya rasa sedih lebih-lebih lagi bila jam Raymond Weil saya dicuri.

“Nasib baik pencuri itu tidak mengambil duit dan barang berharga lain. Susah saya nak luahkan tentang insiden yang berlaku ini. Mungkin sudah ditakdirkan nasib saya kurang baik pada hari itu. Tambahan pula ia pertama kali berlaku kepada saya.

“Selepas ini, saya akan lebih berhati-hati dan sukar untuk mempercayai orang lain,” beritahunya.

Bagaimanapun, dia tidak mungkin akan keluar dan berpindah daripada rumah itu.

Katanya, dia sayang untuk membiarkan rumah yang didudukinya sejak tiga tahun lalu itu.

Shila Menolak Cinta


TIDAK seperti remaja lain, pemilik tempat kedua pada pertandingan realiti, One In A Million musim kedua (OIAM2), Shila, mengakui bahawa dia masih belum bersedia untuk menjalinkan sebarang hubungan cinta dengan mana-mana lelaki.

Biarpun mengakui pernah beberapa 'terjatuh' cinta atau terpikat dengan lelaki, namun dia akan menolak perkara itu agar tidak berpanjangan.

"Susah untuk cari lelaki yang boleh memahami kerjaya saya. Saya tidak ada masa untuk beri sepenuh komitmen, kesian kalau dia jadi teman lelaki saya.

"Kalau saya tahu ada di kalangan rakan-rakan yang jatuh cinta atau suka pada saya, saya akan beritahu awal-awal pada mereka. Kalau boleh saya tidak mahu bercinta pada ketika ini.

"Memang kadang-kadang saya ada terjatuh cinta atau terpikat dengan seseorang tapi seboleh-bolehnya saya akan cuba hindar," ujar Shila.

Pemilik nama Nurshahila Amir Hamzah ini tidak mahu kerjayanya terganggu akibat dari keasyikan bercinta, malah dia lebih selesa menjalani hidupnya ketika ini ditemani keluarga dan rakan-rakan sahaja.

"Saya mahu fokus kepada kerjaya, sama ada nyanyian atau bidang pengiklanan. Saya lebih selesa jika ditemani dengan ahli keluarga untuk kemana-mana, itu lebih selamat," jelasnya yang juga gemar mencipta lagu.

Mengenai perjalanan karier seninya yang kurang menyerlah berbanding rezeki menjadi duta produk, Shila mengakui perkara itu bukan kemahuan atau pilihannya.

"Saya sedar rezeki saya sekarang bukan di bidang nyanyian tetapi di bidang iklan. peluang untuk menyanyi tidak sebaik iklan. Allah itu maha adil, dia tak bagi kita sema dan tak ambik semua. Saya bersyukur atas apa yang dia beri sekarang.

"Tapi jujurnya saya lebih suka menyanyi, saya tidak puas untuk menyanyi lagi," katanya.

Ketika ditanya penglibatannya dalam bidang lakonan, Shila memberitahu, bapanya Amir Hamzah atau lebih dikenali sebagai ND Lala tidak mengalakkannya menceburkan diri dalam lakonan.

"Papa tidak galakkan saya berlakon kerana tidak mahu suara saya rosak. Lagipun ketahanan badan saya terlalu lemah, saya tidak boleh terlalu lasak," jelasnya yang kini menjadi duta kepada produk minuman Tinge, Spritzer.

Hamil 4 Bulan, Bunga Citra Lestari Adakan Kenduri Kesyukuran


SEPERTI kebanyakan ibu yang pertama kali hamil, artis Bunga Citra Lestari turut tidak ketinggalan menganjurkan kenduri kesyukuran.

Bagaimanapun, majlis tersebut dilakukan secara tertutup dari wartawan.

Perkara itu diberitahu oleh seorang pembantu rumah Bunga.

"Iya ada acara pengajian tapi nggak mau diganggu, acaranya tertutup. Hanya kedua keluarga besar saja yang hadir," katanya yang ditemui di kediaman Bunga di Jakarta Selatan, semalam.

Pembantu rumah itu enggan bercerita lebih lanjut mengenai soal kenduri kesyukuran tersebut.

Apa yang pasti, kenduri itu mengundang beberapa anak yatim.

Walaupun belum ada pengumuman rasmi mengenai kehamilan Bunga, secara tradisinya dalam Islam, kenduri kesyukuran diadakan apabila kandungan artis jelita itu sudah memasuki bulan keempat.

Maria Farida Teruja Dengan Miss Kronika


RAUT wajahnya yang jelita membuatkan ramai yang tidak jemu memandang aktres Maria Farida atau nama sebenarnya Maria Faridah Atienza.

Sukar untuk menelah perasaannya apabila bergelar wanita cantik berstatus janda beranak satu sepertinya. Tidak dinafikan ada yang cuba ‘masuk jarum’ termasuk golongan VIP namun dia pandai menepis setiap tawaran itu.

Andai kata dia sudah bersedia mengisi kekosongan hatinya, bukan suami orang yang menjadi pilihannya.

“Saya mahukan lelaki bujang atau duda untuk menjadi suami saya. Setakat ini, saya belum bertemu dengan lelaki yang boleh mendorong saya meninggalkan dunia lakonan.

“Selain itu, kesibukan dengan kerja membataskan saya untuk mencari pasangan hidup. Lagipun bukan mudah untuk mendapat lelaki yang boleh memahami kerja saya,” katanya yang telah 10 tahun bergelar ibu tunggal.

Memandangkan anak tunggalnya, Mizan Ashley, 13, sudah meningkat remaja, lantas dia mampu memfokuskan waktu kerja sepenuhnya.

Biarpun masa senggangnya akan dibahagikan untuk menemani anaknya menjalani aktiviti luar, namun Maria sendiri turut memanfaatkan masa untuk diri-sendiri.

Jelasnya, mungkin ada mata di luar memandang dan menafsirkan dirinya agak berlainan berbanding di depan kamera.

Biarlah apa pun kata orang, asalkan dia tahu kerja yang telah dilakukan sejak 20 tahun lalu itu. Ternyata banyak pengalaman yang dikutip dalam industri ini.

Yang pasti, berdisiplin dan berdedikasi kepada kerja adalah prinsip yang dipegang sejak awal lagi.

“Saya akan cuba memberikan 100 peratus komitmen kepada kerja yang dilakukan. Saya ceburi bidang ini bukan untuk mencari glamor tetapi disebabkan rasa cinta kepada kerja,” ujar pelakon filem Senario The Movie Episode 2: Beach Boys, My Spy dan Jalang itu.

Atas semangat yang dipegang itu menyebabkan ramai produser yang menyenangi sikapnya lantas memberikan banyak tawaran lakonan.

Buat pertama kalinya, dia berlakon dalam drama bercorak superhero. Maria melakonkan dua watak iaitu watak saintis yang baik bernama Dr. Wawa dan akhirnya bertukar jahat bernama Miss Kronika.

Menariknya, setiap episod drama bersiri Kapoww!!! Lagenda Astromen itu menggunakan teknik janaan imej berkomputer (CGI) dengan dia perlu menggunakan imaginasi untuk merealisasikan sesuatu babak itu.

“Banyak perkara yang menarik dan cabaran yang perlu saya hadapi dalam drama ini. Saya bukan sahaja perlu melakukan aksi pergaduhan dalam drama ini malah perlu memakai kostum yang tebal dan menyebabkan kita cepat berasa tidak selesa dan hendak pengsan apabila berada di tempat bercuaca panas.

“Bagaimanapun, saya berpuas hati dengan watak Miss Kronika sebab saya menjadi seorang yang sangat jahat dan mahu membunuh semua superhero.

"Jika ditawarkan cerita superhero lagi selepas ini, saya tidak akan menolak jika sesuai dengan skrip dan jalan ceritanya,” tuturnya yang turut menyukai watak berkonsepkan superhero X-Men itu.

Drama 15 episod arahan Azizi Chunk Adnan itu akan disiarkan mulai 7 Mei ini, setiap Jumaat, pukul 10 malam di Astro Ria (saluran 104).

Haliza Tiada Niat Menyeksikan Diri Dalam Andartu Terlampau…


BANYAK perkara yang bermain di fikiran tatkala selesai menonton pratonton filem Andartu Terlampau… 21 Hari Mencari Suami! di Cathay Cineplex Damansara semalam.

Bermula daripada garapan cerita yang hampir menyerupai beberapa filem romantik komedi Hollywood mengisarkan tentang wanita yang mendapat pelbagai cabaran ketika mencari pasangan hidup. Namun terbalik pula dalam filem Andartu Terlampau…, ia mengisahkan tentang Nikki atau nama sebenarnya Nik Melati Sukma mendapat desakan keluarga untuk berkahwin.

Sehinggalah cara berpakaian pelakon utamanya, Haliza Misbun yang melakonkan watak Nikki. Mungkin dia memakai seluar pendek dan baju singlet bagi menyesuaikan dengan watak remaja yang dilakonkan.

Ada juga babak-babak yang agak seksi dan berani seperti menampakkan pangkal payudara.

Namun, menurut Haliza, dia tiada niat untuk menyeksikan diri. Alasannya, dia gagal membaca fikiran pengarahnya, Din CJ ketika melakonkan babak yang memintanya memakai gaun seksi itu.

“Saya tiada niat untuk menyeksikan diri. Waktu itu saya tiada gambaran syot bagaimana yang diinginkan oleh pengarah. Kalau saya tahu dia mahu ambil syot dari atas, sudah tentu saya tak akan pakai (gaun).

“Jika rasa babak itu keterlaluan, Lembaga Penapisan Filem (LPF) akan memotong (babak yang tidak sepatutnya) tetapi filem ini lulus bersih,” ujar penerbit dari Big Productions Sdn Bhd itu.

Bukan soal seksi sahaja, ada juga yang berpendapat, pakaian yang dipakai oleh Haliza di hari pernikahannya dengan Omar Shariff (Fahrin Ahmad) tidak sepadan dengan pakaian pasangannya.

Jelas Haliza, memang dia sengaja memikirkan tentang ketidaksesuaian itu bagi menunjukkan pertembungan yang berlaku antara dua individu itu.

“Cara Nikki berpakaian pengantin yang serba tidak kena dengan pengantin lelaki itu merupakan petunjuk yang dia sebenarnya belum bersedia untuk berkahwin tetapi terpaksa menerima lelaki itu. Jadi sebab itu dia buat tetapi tidak ikhlas,” beritahunya.

Apabila membaca perkataan andartu atau anak dara tua, ramai yang meneka cerita itu ditujukan kepada Haliza yang masih membujang sehingga kini.

Walaupun bunyinya agak sinis, dia tidak menafikan cerita itu merupakan luahan hatinya mewakili wanita yang berstatus andartu.

“Apabila berjumpa dengan kawan-kawan yang senasib dengan saya, ramai yang mengeluh susah untuk mencari suami sehingga ada yang enggan pergi mana-mana majlis kahwin.

“Bagi saya, bukan mudah untuk mencari lelaki yang benar-benar berkualiti. Tetapi agak keterlaluan pula jika saya katakan lelaki di luar sana semuanya tidak berguna.

“Yang penting, saya buat filem ini untuk memberitahu yang kami bukannya sengaja memilih untuk tidak berkahwin tetapi disebabkan sukar mencari keserasian dengan lelaki,” jelasnya lagi.

Namun dia mengaku hanya dalam tidak lebih 25 peratus jalan cerita filem itu menyentuh tentang pengalaman dirinya.

Haliza sangat optimis filem yang akan ditayangkan di pawagam mulai 20 Mei ini akan mendapat sambutan baik.

Selain Haliza, filem edaran MIG Productions itu turut membariskan pelakon terkenal seperti Awie, Azhar Sulaiman, Fizo Omar, Datuk Rahim Razali, Datuk Jalaluddin Hassan, Maimon Muttalib, Abby Abadi dan Erra Fazira termasuk penampilan istimewa pelakon Indonesia Ari Wibowo.

Kristal huru-hara?


LEPAS satu, satu kumpulan rock berpecah. Entah kenapa mereka tak boleh bertahan lama, Raja pun tak faham. Ada saja masalah mereka ini. Ia bukan lagi sesuatu yang mengejutkan, sudah kerap sangat berlaku sejak dulu. Jarang ada kumpulan rock yang dapat bertahan berdekad lamanya. Bergaduh, berantakan sesama sendiri dan tiada disiplin antara puncanya.

Terbaru, Raja dengar kumpulan Kristal pula huru-hara selepas vokalisnya, Razlan dengan Nur Sheila Hashim mendirikan rumah tangga tidak lama dulu. Takkan disebabkan Razlan berkahwin, populariti Kristal menjunam kot! Tapi Raja dengar bukan itu puncanya, tetapi anggota lain khabarnya `berbulu' dengan perangai isteri Razlan, yang dikatakan lebih sudu daripada kuah. Eh! betul ke ni?

Raja diberitahu oleh sumber terdekat dengan kumpulan ini, banyak aktiviti Kristal tersekat di-sebabkan isteri Razlan suka kawal segala-galanya atau mungkin nak jadi 'queen control'. Apabila sudah macam itu, faham-faham sajalah. Itu tak boleh, ini tak boleh. Lambat laun, orang lain naik meluat kerana banyak aktiviti tidak berjalan dengan baik, ada saja masalah timbul. Perkara ini yang menjadikan Kristal menjadi celaru. Seorang anggotanya dikatakan sudah menarik diri dari kumpulan ini. Tapi itu cerita yang Raja dengar sebelah pihak, tak pasti sejauh mana kesahihan cerita di sebelah pihak lagi.

Khabarnya, Kristal sudah merancang untuk cari pengganti Razlan. Calonnya ialah finalis program realiti TV. Kalau Raja sebut namanya, mungkin ramai yang kenal. Maklumlah artis realitinya dikenali ramai. Manakala Razlan khabarnya akan diketengahkan sebagai penyanyi solo. Tapi boleh ke? Khabarnya, jadi masalah sekarang ialah kontrak Kristal dengan syarikat rakaman, membuatkan mereka tidak boleh buat apa-apa hingga tamat kontrak.

Raja dengar anggota Kristal yang lain sudah lama memendam rasa sejak Razlan belum berkahwin lain. Ketika itu, ke hulu hilir, Razlan asyik membawa bakal isterinya itu, sampai pergi show pun nak bawa juga. Soal pandangan orang terhadap mereka, itu yang ditakutkan. Tapi tak apalah, Razlan pun sudah berkahwin sekarang.

Kalau fotografi majalah tak usah nak cakaplah, bakal isteri Razlan itu me-ngalahkan artis. Soal itu, memang tak boleh salahlah Razlan, itu mungkin permintaan wartawan, tapi kena berpada-pada.
Orang lain ada kekasih juga, tapi taklah sampai nak tunjuk sana, sini. Apabila sudah kahwin, lagilah teruk keadaannya, sentiasa tak boleh berenggang. Kan susah jika ada show di luar Kuala Lumpur, dulu bilik boleh berkongsi, kini Razlan kena ada bilik sendiri sebab bawa isteri. Lainlah kalau Razlan tak kisah untuk membayar sendiri bilik untuk bersama isterinya.

Macam manapun, di-sebabkan Kristal bergerak secara berkumpulan untuk cari makan dalam bidang muzik, eloklah perkara ini diselesaikan secara elok. Sayang kalau sudah lama bersusah payah, tetapi akhirnya berpecah begitu saja hanya disebabkan hal-hal peribadi ini. Sepatutnya, masing-masing bersikap profesional, tidak campur aduk dengan perkara peribadi. Tengok kumpulan rock otai seperti Wings dan Search yang masing-masing sudah berkeluarga dan beranak pinak, tetapi semuanya profesional. Tidak ada pun si isteri atau anak mencampuri kerja suami. Si suami pula tidak membawa masalah peribadi atau keluarga dalam kerjaya mereka.

Mungkin Razlan hendak berjuang secara solo. Tapi bukan mudah. Razlan kena ingat berapa ramai rockers yang tampil secara solo akhirnya tidak sampai ke mana pun.

Kami tak bercinta-Liyana Jasmay dan Aizat


Aizat, Liyana jangan ada cemburu

SEKALIPUN dua bintang remaja yang semakin hebat dan popular masa kini - Aizat dan Liyana boleh dikategorikan sebagai artis mesra media, namun untuk meminta mereka memberikan aksi atau pose manja umpama pasangan bercinta di depan lensa bukanlah sesuatu yang mudah, masih tebal perasaan tidak selesa meskipun kedua-duanya dicanang sebagai 'teman tapi mesra'.

Mungkin kedua-duanya tidak mahu lagi mengundang kontroversi cinta yang melanda diri masing-masing sebelum ini, lebih-lebih lagi perlu menjaga hati peminat yang baru saja menobatkan mereka sebagai yang paling popular. Kali terakhir mereka digandingkan sebagai penghias muka depan B*Pop pada 24 Ogos 2008 dan hanya selepas kedua-duanya merangkul trofi Penyanyi Lelaki Popular dan Pelakon Filem Wanita Popular pada Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2009, barulah Aizat serta Liyana dipertemukan sekali lagi dalam satu fotografi. Sebagai artis muda yang berpengaruh dan mempunyai ramai pengikut, sudah terdengar desus-desus peminat tidak begitu gemar melihat gandingan Aizat bersama Liyana, mungkin mereka cemburu melihat bintang kesayangan atau pujaan hati masing-masing didampingi orang lain.

Bagi Aizat yang kini sibuk menyiapkan album keduanya, dia tidak mampu menghalang orang daripada bercakap kerana masing-masing ada hak untuk menyuarakan pendapat. Tambah Aizat lagi, sekiranya benar wujud dakwaan bahawa peminat tidak suka melihat dirinya digandingkan bersama Liyana, dia sendiri tidak faham, mengapa perkara itu boleh berlaku.

“Aizat masih muda. Aizat bebas berkawan dengan sesiapa saja. Buat masa ini Aizat tak mahu terikat dengan sesiapa pun. Namun, Aizat akui, memang Aizat berkawan baik dengan Liyana (Jasmay). Dia kawan perempuan paling rapat ketika ini, tapi nak kata kami serius bercinta, tidaklah sampai ke tahap itu. Bagi Aizat, masih terlalu awal untuk memikirkan soal hati dan perasaan.

“Sekiranya wujud apa-apa perasaan, biarlah ia datang dengan sendiri dan menjadi rahsia peribadi. Lagipun Aizat dan Liyana, kami berkongsi peminat yang sama kebanyakannya remaja. Jadi Aizat selesa dengan keadaan sekarang. Kami juga tinggal berdekatan, kalau setakat melepak sama dengan kawan-kawan, bagi Aizat itu perkara biasa,” kata Aizat yang lebih selesa beri tumpuan terhadap karier nyanyiannya.
Untuk album kedua Aizat, buat pertama kalinya, dia bertindak sepenuhnya sebagai penerbit bersama abangnya, Anas. Album yang masih belum berjudul itu bakal memuatkan lapan hingga 10 lagu dan sudah hampir 80 peratus disiapkan.
Album terbitan Kasi Gegar Entertainment itu dijangka berada di pasaran sebelum musim bola sepak Piala Dunia 2010 tidak lama lagi.

“Album kedua ini ibarat anak sulung sebab kali ini semua Aizat buat sendiri. Ia akan menampilkan konsep mesej kemanusiaan. Aizat lihat nilai kemanusiaan semakin menipis, penderaan kanak-kanak dan pembuangan bayi seolah-olah memperlihatkan manusia hari ini sudah kembali ke zaman jahiliah tanpa kita sedari.

“Justeru, Aizat memikul tanggung jawab untuk memberi kesedaran kepada masyarakat menerusi lagu, lirik dan nyanyian, sekurang-kurangnya dapat mempertingkatkan kesedaran itu supaya gejala sosial ini tidak terus berleluasa. Apabila album terbaru ini sudah menjengah pasaran, Aizat akan buat siri jelajah seluruh Malaysia, mudah-mudahan mesej kemanusiaan itu dapat disampaikan dengan lebih berkesan,” katanya lagi.

Kejayaan demi kejayaan diraih Aizat dalam masa terdekat, sejak menyertai Akademi Fantasia 5 (AF5) hingga 2010, hanya dalam masa tiga tahun serius di bidang nyanyian, pencapaian Aizat amat membanggakan dan amat jarang dikecapi penyanyi seusianya. Justeru, dakwaan yang dilemparkan kepadanya seperti sombong dan berlagak, adalah sesuatu yang lumrah, tapi hakikatnya benarkah dia semakin riak?

“Aizat rasa semuanya berpunca faktor pembawaan diri. Apabila bertemu orang yang Aizat tak berapa kenal, Aizat tak layan sangat. Justeru, mungkin daripada situ ada yang beranggapan Aizat sombong. Namun, Aizat tak pernah berniat bangga diri.

“Namun, sekiranya masih ada yang beranggapan Aizat berlagak, Aizat minta maaf. Bagi Aizat, setiap manusia pernah melakukan kesilapan, Aizat bukan malaikat. Justeru, Aizat perlu kerja kuat, sentiasa ingat pada Tuhan dan mohon restu daripada ayah dan ibu. Seperkara lagi jangan cuba menghampakan peminat dan melupakan mereka yang banyak beri sokongan,” katanya.

Mengaku menyayangi si dia

LIYANA lebih bersikap terbuka apabila mengakui dia suka dan tertarik dengan cara Aizat menerap mesej kemanusiaan menerusi karyanya, sekali gus mengagumi sikap dan personaliti teman baiknya itu. Bagi Liyana, Aizat boleh dijadikan role model kepada remaja dan bagi dirinya juga. Tanpa berselindung, Liyana juga mengakui Aizat adalah kawan lelakinya yang paling rapat dan memang wujud keserasian antara mereka.

Namun, sebaik diajukan persoalan cinta, Liyana sama seperti Aizat tidak selesa dengan kalimah itu, baginya cinta antara mereka masih terlalu jauh.

“Sekarang kami nak fokus kepada karier dan dalam masa sama menikmati kehidupan gembira. Tapi, kasih atau sayang terhadap lelaki yang bernama Aizat itu memang wujud, bohong sekiranya Liyana menafikannya.

“Memang Liyana ambil berat perihal Aizat, kami sering berkongsi masalah peribadi, namun apabila berbicara soal hati dan perasaan, ia terlalu peribadi untuk diceritakan secara terbuka, Liyana serah pada ketentuan Tuhan,” katanya berterus-terang.

Selain karier seninya yang semakin mengharumkan nama empunya diri, Liyana tidak lupa tanggung jawabnya sebagai pelajar. Sekiranya dia tidak gagal dalam peperiksaan baru-baru ini, tahun ini juga dia dijangka menamatkan pengajiannya. Justeru, setiap Isnin dan Rabu, Liyana meneruskan rutinnya sebagai pelajar dan dia dijadualkan memperoleh diplomanya penghujung 2011.

Karier lakonan Liyana lebih menonjol berbanding nyanyian, tapi dia masih ingin membuktikan dirinya boleh menyanyi sekalipun sudah banyak kali keluar dakwaan Liyana Jasmay sebenarnya tak boleh menyanyi, suaranya sumbang dan hanya merosakkan namanya saja! Baru-baru ini juga dia menarik diri daripada persembahan Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2009 kerana mendakwa dia hanya boleh menyanyi dengan iringan muzik live, sebaliknya segmen itu menggunakan minus one.

Liyana sekali lagi dikritik hebat apabila dia tidak berjaya menyanyi dengan baik menerusi program Muzik-Muzik TV3 sekalipun dia menggunakan khidmat live band ketika mendendangkan lagu Aku Jatuh Cinta. Minum one tak boleh, live band pun gagal, justeru Liyana dikatakan belum mampu bergelar seorang penyanyi.

“Selepas sembilan tahun berlakon, baru sekarang Liyana nampak pencapaiannya. Lakonan adalah my passion. Kini, nyanyian adalah my new passion, baru setahun jagung. Bagi Liyana, untuk mencapai kejayaan yang cemerlang, ia seharusnya bermula sedari awal sama seperti lakonan. Justeru, mengenai nyanyian, apalah yang boleh diharapkan buat masa ini.

“Mengenai persembahan di Muzik-Muzik itu, memang Liyana akui banyak kelemahannya, Liyana tak buat sound check, memang tak ada keyakinan. Orang kata suara Liyana sumbang, tapi bagi Liyana itu sebenarnya satu latihan nyanyian. Liyana akan cuba memperbaiki kelemahan. Janganlah terlalu tinggi menaruh harapan terhadap karier nyanyian Liyana. Berilah Liyana peluang.

“Dakwaan yang mengatakan Liyana sebenarnya tak boleh menyanyi, sebenarnya orang beri perhatian terhadap apa yang kita lakukan. Bagi Liyana, dakwaan itu sebenarnya berjaya menarik perhatian orang sekalipun orang bercakap daripada sudut negatif. Biarlah apa orang nak kata, kita berada di negara yang bebas bercakap, justeru memang Liyana sudah bersedia berdepan situasi seperti ini. Jangan kusutkan fikiran kita, sudahlah,” katanya lagi.

Bagi memperbaiki kelemahan, Liyana kini sedang mengikuti kelas vokal dan mensasarkan antara tiga hingga lima tahun lagi untuk dia melihat hasilnya.

INFO: Aizat

•NAMA PENUH: Muhammad Aizat Amdan

•TARIKH LAHIR: 21 Januari 1989

•ASAL: Kuala Lumpur

•ALBUM: Percubaan Pertama yang mengandungi lagu hit Hanya Kau Yang Mampu

•ALBUM REPACKAGE: Percubaan Pertama mengandungi VCD karaoke dan single Kau Aku

•SINGLE: Kau Aku yang juga lagu tema drama bersiri Merah Putih, Pergi lagu runut bunyi filem Talentime, Susun Silang Kata dan Mana Oh Mana

•SYARIKAT PRODUKSI: Kasi Gegar Entertainment

•PENCAPAIAN: Persembahan Vokal Terbaik Di Dalam Lagu (Lelaki) menerusi Lagu Kita, Anugerah Industri Muzik (AIM) ke-16; Persembahan Terbaik (Kau Aku) dan Anugerah Juara Lagu (AJL) ke-24 (Pergi) serta Penyanyi Lelaki Popular, Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2009.

INFO: Liyana

•NAMA PENUH: Liyana Jasmay

•TARIKH LAHIR: 28 Mac 1988

•ASAL: Kuantan, Pahang

•PENDIDIKAN: Diploma Seni Persembahan & Media di Sunway University College, Bandar Sunway, Selangor

•FILEM: Castello, Syaitan, Maut, Histeria, Kami The Movie, Papadom, Pisau Cukur, Duhai Si Pari Pari, Niang Rapik The Movie, Khurafat (belum tayang) dan Papadom 2 (mula penggambaran pertengahan 2010)

•DRAMA: Laila Sari, Zeti & Mawas, Ponti Anak Remaja, Niang Rapik The Series, Najwa, Sari Maya dan terbaru Kapoww The Series

•ALBUM (EP): Liyana Jasmay

•PENCAPAIAN: Aktres Terbaik, Anugerah Skrin 2009 (ASK2009); Pelakon Wanita Terbaik, Festival Filem Malaysia (FFM) ke-22 dan Pelakon Filem Wanita Popular, Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2009.

Lokasi: Hotel Concorde Kuala Lumpur, Jalan Sultan Ismail, Kuala Lumpur (03 2144 2200)
Terima kasih: Pengurus, Komunikasi Pemasaran, Julini Yusof
Solekan Liyana: Deqsha (019 349 5383)
Dandanan Liyana: Sha Tambee (017 315 0045).

Isteri 'Achik' di dunia & akhirat


DI TEPI pintu yang bercermin, kala hari semakin gelap, seorang kanak-kanak kecil setia menanti. Sesekali dia mengintai, matanya melilau luas, mencari-cari ke luar rumah. Dengan puting susu erat di mulut, dalam pelat bahasa kanak-kanaknya, berkali-kali dia bertanya, 'Mana ayah? Mana ayah? Kenapa ayah tak sampai lagi ni?'

Penat menanti, akhirnya dia ketiduran tanpa mengetahui selama kehidupannya, dia akan terus menanti.

Ya, benar, semenjak malam itu, anak kecil berkenaan terus bertanya soalan yang sama. Mana ayah? Mana ayah? Kenapa ayah belum balik rumah?

Anak kecil yang bernama Sofia,3 tahun itu sebenarnya tidak akan sama sekali bertemu dengan jawapan kepada persoalan itu.

Ini kerana, lelaki yang ditunggu itu sudah menutup matanya, hayat hidupnya telah berakhir dan dia telah dipanggil semula oleh Allah SWT, pencipta sekalian alam.

Ayahnya, lelaki bernama Adillah Murad Md. Shari yang kita kenali sebagai Achik, pelantun suara kumpulan Spin itu meninggal dunia selepas terbabit dalam kemalangan ngeri ketika perjalanan pulang ke rumah kelaminnya di Senawang, Negeri Sembilan pada 17 April lalu.

Kenderaan MPV yang dipandu arwah terbakar di tempat kejadian dan Achik disahkan meninggal sejurus selepas kemalangan di kilometer 14.7, Lebuh Raya Kajang-Seremban (Lekas), Seremban, Negeri Sembilan.

Selain Sofia, Achik meninggalkan seorang lagi anak yang masih kecil, Safia, 10 bulan dan seorang balu, HM Rose Zaitul Suriani Wati Maarof (Tasha).

Anak pertama pasangan ini, Puteri Rania meninggal dunia selepas beberapa bulan dilahirkan kira-kira empat tahun lalu.

Kejadian ngeri yang membuatkan dalaman jasad penyanyi itu cedera serius, pembuluh darah pecah dan hatinya hancur berkeping-keping, selepas setengah jam berjanji di talian telefon untuk membawa keluarganya keluar makan selepas persembahan di Angkasapuri, Kuala Lumpur.

"Saya tidak pernah menyangka, anak-anak akan kehilangan ayahnya dengan cepat. Ketika Sofia dan Sumayyah (panggilan untuk di kecil) masih tidak kenal erti hidup, dia sudah pergi.

"Dulu ketika kami hilang Rania, arwah yang bagi saya kekuatan untuk teruskan kehidupan.

"Sekarang bila arwah yang jadi tulang belakang saya selama ini sudah pergi, saya tak ada sesiapa lagi. Hanya ada dua anak kecil yang tidak mengerti apa-apa. Saya sendiri tidak tahu macamana caranya saya hendak teruskan kehidupan selepas ini," luah Tasha dalam bicara tersekat-sekat, ketika saya dan teman-teman mengunjunginya, lima hari selepas perjalanan arwah ke alam barzakh.

Kami hadir untuk berkongsi rasa dari dalam diri Tasha sendiri, sementelah kami sendiri cukup mengenali Achik sebagai salah seorang penyanyi muda yang cukup baik, bersopan-santun dan berbudi bahasa orangnya.

Dia tidak pernah lokek keringat, malah selalu menerima pelawa Pancaindera untuk memeriahkan acara kami tanpa banyak tanya dan soal tentang ganjaran.

Malah, Achik yang kami kenali juga, bukan seorang artis yang bermasalah sehinggakan sukar sekali untuk mencari meski sekecil hama, sisi negatifnya selama ini.

Mula merinduinya

Melihat Tasha yang pada hari pengkebumian jenazah suaminya di Makam Tuan Haji Said, Seremban, wanita ini cukup tabah, malah jarang sekali menangis kala ditemubual media. Pun dalam pertemuan kali ini, dia berubah sama sekali.

Dalam pandangan matanya yang tidak 'segalak' dahulu, Tasha tidak mampu menahan air mata kata kami bertanya tentang perancangan untuk zuriat yang ditinggalkan arwah.

Barangkali kunjungan selepas lima hari kehilangan itu, telah membuatkan dia mula merindu. Jika sebelum ini dia hanya merasakan suaminya hilang kerana urusan kerja di luar daerah, hari kelima membuatkan dia sudah mencari-cari bau sang suami.

"Benar kak, saya sudah mula rindukan dia. Terbayang-bayang dia ada. Sofia pun lepaskan rindu dengan mencium baju arwah. Saya tak tahu, apa lagi yang perlu saya jawab, bila Sofia hari-hari bertanya mana Achik pergi," katanya lagi.

Menelaah nostalgia, mengenali Achik semenjak pertemuan pertama mereka pada Januari 2002, menurut Tasha dia tidak mungkin akan bertemu dengan lelaki sebaik Achik lagi.

Meskipun mencari untuk sepanjang hidup, dia tahu lelaki seperti Achik tidak akan ada duanya.

"Saya mahu menjadi isteri dia di dunia dan di akhirat. Saya tak akan fikirkan apa-apa lagi selepas ini kecuali anak-anak dan kenangan bersama arwah.

"Sepanjang hidup,masa bercinta, bertunang, lepas kahwin, dia tidak pernah sakitkan hati saya. Cakapnya tidak pernah tinggi . Pemergian Rania membuatkan dia selalu berpesan, kalau apa-apa terjadi kepada dirinya, dia mahu saya jangan menangis.

"Sebab itu, pada hari dia meninggal, di depan orang saya tidak menangis kerana saya ingat pesan dia walaupun dalam dada saya bagai mahu pecah menahan sedih. Tetapi sekarang entahlah, saya berasa sudah tidak kuat lagi," ceritanya lagi.

Setelah Achik tiada, barulah Tasha perasan bahawa arwah sudah meninggalkan beberapa alamat atas pemergiannya itu.

Ini termasuklah perilaku ganjil yang tidak pernah dada sebelum ini dan hanya setelah Achik tiada, barulah Tasha perasan akan segala perubahan itu.

"Dua minggu sebelum meninggal, dia cepat sensitif, suka bersedih. Selalu juga dia buat benda macam dalam keadaan tergesa-gesa. Angkat kain tergesa-gesa, berjalan tergesa-gesa, makan pun hendak cepat, sedangkan masa tu bukan banyak kerja pun, " imbasnya.

Ketika rumah teres setingkat yang suram itu kami tinggalkan, hati sebenarnya sangat berat. Masih mahu bersama 'meratah' pilu seorang isteri yang ditinggalkan, pun saya akur, sekuat mana pun kami mencuba, masih tidak dapat menyelami duka laranya. Sempat juga saya ingatkan Tasha, bahawa dia tidak perlu bersedih.

"Sekarang, Achik sedang bersama Rania. Tasha dengan Sofia dan Sumayyah, itu adil bukan?," dan wanita itu erat mendakap saya sebelum kami berpisah.

Di petang yang rembang, hati kami turut terkesan. Pilu kerana satu kehilangan teman yang budiman. Al-Fatihah.

Memey tak mungkin nikah di Golok


TIDAK! Tidak sama sekali. Biar teruk macam mana sekalipun kami dikeji, kami tidak akan bernikah di Golok atau Selatan Thailand,” demikian tegas pelakon manja menggoda, Memey Suhaiza kala diaju pertanyaan apakah benar khabar kononnya dia dan bakal suami, Norman Hakim bakal berkahwin secara rahsia dalam waktu terdekat.

Sambil menafikan dengan sekerasnya tanggapan itu, Memey menambah bicara, “ Untuk apa saya kahwin lari jika keadaan sudah makin pulih? Tolonglah, saya belum terdesak untuk memilih jalan sebegitu,” luah Memey lagi.

Ya, nama Memey Suhaiza bukan satu lagi yang asing dalam dunia hiburan tanah air. Jika insan lain membina nama dengan bakat yang dimiliki, begitu juga dengan anak kelahiran Kota Tinggi, Johor ini.

Cuma apa yang membuatkan dirinya lebih ‘mahal’ apabila sering dilanda kontroversi. Semuanya berlaku bagaikan petaka. Satu persatu kontroversi menimpa bagaikan batu besar yang menghempap kepalanya.

Sejak mula melangkah dalam bidang seni, kesabarannya teruji dek kerana pertelingkahan dengan saudara sendiri. Tak cukup dengan itu hubungan yang dibina dengan pelakon popular Norman Hakim dihidu sehinggalah mereka akhirnya ditangkap khalwat dan kes tersebut masih lagi dibicarakan di mahkamah syariah sehingga kini. Kontroversi yang melanda Memey tidak pernah berkesudahan sehinggalah gambar-gambar dia bermesra dengan anak-anak Norman menimbulkan kemarahan sebelah pihak lagi, selain dibenci ribuan pemilik laman sosial Facebook.

Enggan mengalah dengan ketentuan yang melanda, Memey kini dalam senyuman pasrah mengorak langkah ke dalam satu fasa yang lebih serius dengan duda anak tiga itu dan tanpa berselindung lagi mereka mengakui hubungan yang dibina semakin intim dan lebih serius.

Malah sudah kedengaran juga kisah berita kononnya mereka bakal mengakhiri kisah cinta yang dibina dengan ikatan yang sah sedikit masa lagi, secara diam-diami.

Belum tiba masa

Biarpun pelbagai soalan panas yang dilemparkan kepada dirinya, Memey tetap tenang dan tidak melatah dengan semuanya. Walaupun masih baru dalam bidang ini, jalan berliku yang dilaluinya benar-benar mematangkannya.

“Saya tidak pernah mengumumkan akan berkahwin dalam masa terdekat ini. Bila masa saya cakap saya nak kahwin? Saya sangat terkejut dengan apa yang dilaporkan tetapi dalam masa yang sama tak kisah dengan berita itu.

“Sebelum ini abang Norman ada cakap nak pinang saya bulan tujuh ini. Itupun dalam nada bergurau sebab ramai yang usik kami sebenarnya. Jadi saya anggap ia sebagai satu perkara yang tak serius.

“Saya tidak tahu sama ada apa yang diucapkan abang Norman sebagai sesuatu yang serius atau tidak. Jadi saya juga tak mahu cakap lebih-lebih bimbang menimbulkan kontroversi lagi,” katanya tanpa berselindung.

Bercerita mengenai perancangan kahwinnya, dia seboleh-bolehnya tidak mahu terburu-buru memikirkan soal tersebut memandangkan usianya yang masih lagi terlalu muda dan kes mahkamah yang belum selesai.

Ujarnya, sebagai wanita yang mempunyai hati dan perasaan, bohonglah jika dia tidak memikirkan soal itu tetapi untuk mendirikan rumah tangga dalam masa terdekat ini masih belum menjadi agendanya.

Seboleh-bolehnya dia mahu menumpukan perhatian dalam bidang lakonan yang masih baru dan memandangkan masih banyak lagi perkara yang perlu diselesaikan.

“Saya akui hubungan kami makin rapat, saya juga tak mahu lagi dilabel wanita hipokrit dan terus menafikan hubungan kami. Orang pun banyak yang sudah tahu. Apa salahnya kami berpakaian sedondon dan datang ke majlis bersama-sama? Rasanya masyarakat sudah boleh menerima kami dan merestui hubungan ini,”katanya.

Hubungan direstui

Melihatkan hubungan merpati dua sejoli ini, bagaikan melihat pasangan-pasangan lain yang sedang asyik menyulam cinta. Dan tak hairanlah jika mereka semakin berani mempamerkan aksi mesra di khalayak ramai.

Tambah Memey dirinya sudah tidak mahu berselidung lagi memandangkan kedua-dua keluarga merestui hubungan mereka untuk menjalin hubungan yang lebih serius.

“Saya sangat terharu kerana abang Norman merupakan seorang yang berani dan tegas dalam segala benda. Macam kes hitam saya tempoh hari, dia datang berjumpa dengan keluarga saya dan memberitahu apa yang terjadi.

“Keluarga saya menerimanya dan keluarga dia turut menerima saya. Saya sendiri sudah dua tiga kali menziarahi keluarga abang Norman dan ini membuatkan hubungan kami makin rapat,” luah Memey lagi.

Bagi Memey, apabila memandang muka Norman, dia melihat lelaki itu sebagai lelaki yang bijak dan tidak bercakap kosong walaupun ramai yang masih membenci hubungan mereka.

“Kalau orang terus nak membenci kami, apa yang boleh saya katakan? Itu hak mereka untuk suka atau tidak dengan saya. Tapi saya bersyukur kerana masih ramai lagi yang menyokong dan menerima kami.

“Siapa yang mahu dipalit dengan kontroversi? Sejujurnya saya sendiri takut dan tak sanggup untuk menghadapinya. Tapi alhamdulillah saya mampu menghadapi apa yang berlaku selama ini.

“Dulu saya ingatkan rezeki saya dalam bidang ini akan tertutup terus. Tapi ternyata industri kita tak sekejam yang disangka kerana saya masih lagi mendapat tawaran berlakon dan sebagainya,” katanya lagi.

Tak pinggirkan keluarga

Menyelami hati Memey, bagai ada satu kuasa yang menarik untuk berbicara dengan lebih mendalam. Makin banyak yang cuba ditutup, makin banyak lubang yang terbuka.

Begitu juga halnya dengan dirinya. Orang hanya melihat dia sebagai ‘pemain cerita’ yang hebat, tapi dalam hatinya bersarang 1001 rasa yang tak mungkin dapat diungkap dengan kata-kata.

Tuduhan dan lemparan kata-kata nista melingkari dirinya sehinggakan ada kalanya, dia mahu lari dari segala-galanya dan mahu hidup sebagai manusia baru tanpa cacat celanya.

Tak cukup dengan itu, ada juga yang melabelkan Memey sebagai gadis naif yang sibuk mengejar cinta dan melupakan niat asal dirinya menjejakkan kaki ke dalam bidang seni ini untuk membantu keluarga di kampung.

“Saya tak pernah melupakan tanggungjawab saya sebagai anak dan kakak kepada adik-beradik yang lain. Saya masih lagi seperti dulu dan sentiasa berdoa agar tidak pernah berubah hati.

“Tapi kalau ada orang lain nak melabelkan saya lupa diri atau sebagainya terpulanglah. Saya dah tak kisah dengan semuanya asalkan keluarga saya tahu dan dapat menerima saya seadanya.

“Sebagai anak saya sangat bersyukur apabila keluarga tetap menyokong saya. Macam kes khalwat saya dengan abang Norman, walaupun terkejut dengan apa yang telah terjadi tetapi mereka tetap terima saya.

“Semakin ramai yang membenci saya, keluarga tetap ada di sisi dan menyokong saya. Itu yang membuatkan saya sedar saya masih lagi disayangi dan dihargai.

“Kalau nak dengar cakap orang rasanya sudah lama saya lari dan bawa diri. Yang mana baik saya teruskan dan yang kurang baik saya akan simpan sebagai batu sempadan agar tidak diulangi kembali,” jelasnya.

Saat diajukan pertanyaan, sudah berapa kali dia naik turun mahkamah, Memey menjawab: “Tak tahu berapa kali sebenarnya. Rasanya sudah lebih daripada 10 kali naik turun mahkamah dan sampai dah tak ada rasa.”

“Saya mahu kes ini cepat selesai. Walau apa juga keputusannya, saya akan tenang. Macam hari ini, saya masih lagi runsing apabila memikirkan kes yang berlanjutan itu.

“Ia ibarat satu masalah yang tak selesai dan saya jadi tak selesa. Bila difikirkan ia memang mengganggu emosi. Nasib baik masih banyak lagi perkara yang perlu difikirkan,” ujarnya lagi.

Buktikan saya 'bengkok'-Aaron Aziz


DARI sudut mata kasar, pasangan bahagia pelakon kacak Aaron Aziz dengan isterinya Diyana Halik tidak ada kekurangan. Mereka dilihat sangat sempurna tanpa sebarang kecacatan.

Sama cantik, sama padan dan romantik bila kelihatan. Tidak keterlaluan untuk mengatakan bahawa kehadiran pasangan yang berasal dari Singapura itu pasti mengundang rasa cemburu dikalangan pasangan yang berkahwin di negara ini.

Mana tidaknya. Kalau dilihat dari sudut gaya dan penampilan, Aaron dan Diyana seperti pasangan kekasih yang belum berkahwin. Ke mana asyik berdua sahaja. Walhal pada hakikatnya, mereka sudah mempunyai sepasang zuriat yang comel - Danish Anaqi, 6, dan Dwi Ariana, 4.

Itu tidak termasuk dengan seorang lagi yang berada dalam rahim Diyana. Kandungan Diyana sudah berusia 32 minggu. Ini bermakna dalam masa lapan minggu lagi, Aaron dan Diyana bakal menimang cahaya mata ketiga. Semestinya, bayi berkenaan dilahirkan di Kuala Lumpur seperti mana yang dihajatinya sebelum ini.

Cerita peribadi pasangan ini pula sememangnya jarang dipertontonkan kepada media. Memang dalam sudut lain ia satu kelebihan kerana dapat menjaga privasi keluarga.

Namun tanpa disedari, ada satu cerita kontroversi melanda pelakon drama Emil Emilda ini. Ia melibatkan maruah diri. Aaron adalah seorang gay. Benarkah sebegitu?

Aaron yang dilahirkan pada 23 Februari 1976 diam seketika saat diminta berbicara mengenai isu berkenaan. Sambil menyedut nafas dalam-dalam, Aaron menjelaskan bahawa ia semata-mata fitnah.

Terangnya, dia bukan seorang hemoseksual. Jenis orang yang tertarik nafsu syahwat kepada kaum sejenisnya. Betul-betul bukan dia.

‘‘Aaron adalah manusia normal yang memerlukan kehadiran seorang wanita dalam hidupnya. Berkahwin dan hidup berkeluarga. Bukannya hidup songsang dan dilaknat sedemikian rupa.

‘‘Kalau benar saya gay, bengkok, patah atau apa sahaja, saya minta orang yang membuat fitnah sedemikian tampil ke hadapan. Kemukakan bukti mengatakan saya demikian. Kita berbicara secara empat mata. Itu barulah namanya lelaki sejati. Bukannya bercakap sedap mulut kemudiannya tidak berani bertanggungjawab dengan perkataan sendiri,’’ jelasnya.

Sambung Aaron, dia beranggapan ada pihak yang kurang senang dengan kejayaan yang dikecapi sekarang ini. Apatah lagi setelah melihat perjalanan seninya yang sangat lancar sejak menjejaki kakinya di industri seni tanah air.

Penyakit hasad dengki, busuk hati dan berunsurkan jahat itu sememangnya terjadi di mana-mana sahaja. Jadi tidak hairanlah sekiranya dia menjadi mangsa ‘mulut longkang’ itu.

Dalam erti kata lain, manusia tidak boleh berhenti mengata selagi ada perasaan negatif itu dalam hati mereka. Macam-macam yang akan dikorek dan disebarkan dengan tujuan untuk bercerita tentang keburukan orang lain. Apatah lagi individu yang dimaksudkan itu melibatkan selebriti atau artis.

Akui Aaron, dia pernah menyertai satu pertandingan pencarian lelaki kacak di Singapura pada tahun 2000. Ada satu slot yang mengkehendakinya memakai seluar pendek yang ketat.

‘‘Janganlah disebabkan saya memakai pakaian sedemikian, orang ramai membuat tanggapan yang macam-macam. Tolonglah berfikir sedikit, tak kanlah peserta perlu memakai jubah untuk segmen pakaian mandi. Saya juga tidak memakai seluar ketat sepanjang masa,’’ katanya.

Aaron juga berfikiran positif menangani masalah itu kerana hakikatnya, dia tidak akan goyah disebabkan cerita-cerita remeh sedemikian. Malah apa yang menjadi teras dan ingatan setiap kali dilanda masalah ialah keluarganya.

Semahunya, aktor berusia 34 tahun itu tidak mahu melibatkan masalah tersebut dalam keluarga. Apatah lagi mengganggu emosi isterinya yang sedang sarat mengandung.

Apa yang dilakukannya sekarang ialah mendoakan agar individu yang terlibat dapat menghentikan serangan fitnah terhadapnya. Dia juga bersedia untuk memaafkan kekhilafan dengan syarat individu itu segera insaf.

Gemar melancong

Ditanya tentang resipi keharmonian rumah tangga Aaron bersama pasangannya, pelakon filem KL Drift II ini tersenyum panjang.

Bicaranya, hanya satu perkara yang dikekalkan iaitu menghabiskan masa bersama isteri dan anaknya. Meski pun agak terhad tetapi Aaron memastikan keluarganya mempunyai aktiviti yang boleh dilakukan bersama.

‘‘Anak-anak semakin membesar. Mereka juga perlu diberi perhatian terutama hujung minggu. Waktu ini sahaja mereka boleh bersantai sama sambil melawat tempat-tempat menarik di Malaysia,’’ katanya.

Duta L’oreal Men itu juga gemar membawa keluarga makan angin di luar negara. Antara lokasi yang pernah dikunjungi adalah Paris dan London. Kali terakhir ke sana pada bulan Mei 2009.

Ia juga bersempena dengan hari jadi Diyana yang disambut pada bulan April sebelum itu. Selama sembilan hari di sana, mereka tidak melepaskan peluang berjalan-jalan di tempat bersejarah seperti Tower Bridge, Tower of London dan London Eye.

Mereka juga sempat membeli-belah barangan berjenama di situ selain merakam kenangan indah di setiap lokasi menarik yang disinggahi.

Aktor kacak ini juga tidak melupakan kehendak si kecilnya yang mahu bercuti di Disneyland Hong Kong pada akhir tahun lalu.

Ujar sang ayah ini, anak-anak zaman sekarang mempunyai cita rasa tinggi. Mereka mahu ibu bapa penuhi keinginan mereka sekiranya tidak mahu melihat mereka nakal.

Dan sebagai lelaki peneraju rumah tangga, apalah sangat nilai wang yang ‘hangus terbakar’ dek percutian itu, dibandingkan dengan masa emas yang cukup berharga bersama isteri dan anak-anak.

Sudahlah sakit, dikhianati rakan pula - Watie Elite


SUDAHLAH sakit, dikhianiti rakan baik pula. Itulah yang berlaku pada pelakon dan penyanyi Watie yang cukup terkenal ketika bersama dengan kumpulan Elite satu ketika dahulu. Baru-baru dunia hiburan tanah air dikejutkan dengan berita yang kononnya Watie terkena penyakit Hepatitis A yang merisaukan.

Tak cukup dengan itu pelbagai tuduhan yang dilemparkan kepada dirinya yang tak sanggup untuk ditulis kembali. Malah ramai juga yang mula membuat spekulasi yang kononnya dia menerima padah akibat perbuatan negatifnya sebelum ini.

Inilah yang dinamakan takdir. Ketika dia dimasukkan ke sebuah hospital swasta di ibu negara, ada pula yang cuba bikin panas dengan menyebarkan berita yang kurang enak.

Malah tersebar gambar yang kononnya dia menyambut hari jadi di sebuah kelab terkemuka bersama rakan-rakan yang lain dengan berpakaian seksi dan keterlaluan.

Lantas ia membuatkan namanya semakin panas akibat perbuatan orang yang tidak bertanggungjawab itu.

“Ketika saya terlantar sakit, ada pula orang yang menabur pelbagai fitnah terhadap saya. Kutuk saya macam-macam dan sebarkan cerita yang tak masuk akal. Saya sedih dengan apa yang telah berlaku,” reaksi pertama Watie tak kala ditanya tentang cerita panasnya.

Ada yang kata Watie menghidapi sakit yang berbahaya iaitu penyakit kelamin, dan tak kurang juga yang mula pandang sinis terhadap dirinya gara-gara dimasukkan ke hospital baru-baru ini.

Jelas Watie, sesetengah berita yang dipaparkan itu kurang tepat dan tak benar sama sekali.

“Saya menghadapi simptom-simptom seperti mata dan air kencing kuning. Bila saya rujuk kepada doktor, dia cakap ini seperti tanda-tanda menghidap Hepatitis.

“Tapi bila buat pemeriksaan saya hanya terkena Hepatitis A yang disebabkan oleh faktor pemakanan dan selama tiga hari saya ditahan di wad.

“Selama ini saya menghidapi gastrik. Dan sampai satu tahap mereka ubat yang saya ambil dah tak berkesan. Mungkin ini juga menjadi salah satu sebab kesihatan saya menurun.

“Tapi saya akui selama ini saya banyak ambil pil makanan tambahan secara berlebihan. Doktor juga cakap mungkin hati saya ada jangkitan,” jelas Watie kepada Pancaindera.

Belum cukup sihat untuk meneruskan kehidupan seperti biasa, hatinya sekali lagi terguris dek tanggapan sesetengah pihak yang membuat kenyataan bukan-bukan tentang dirinya.

Ada yang mengatakan dirinya terkena penyakit itu akibat amalan seks bebas dan tak kurang juga yang berkata itu kesan minuman alkohol yang diambilnya sebelum ini.Watie menafikan terbabit dengan gejala sosial serius yang menjadi punca kepada kemunduran kesihatannya.

“Kenapa ada orang yang sanggup berkata bukan-bukan pada saya?

“Bila saya buka Facebook sahaja, macam-macam komen negatif yang saya terima. Ini semua tak betul dan jangan ditambah lagi dengan cerita mengarut ini.

“Saya juga manusia biasa yang sentiasa mahu yang terbaik dalam hidup. Tapi ini yang saya dapat. Kecil hati tu memang saya akui. Tapi saya harap ada ketabahan dalam diri untuk meneruskan kehidupan,” luah Watie lagi.

Sepanjang melayari kehidupan sebagai anak seni, Watie tidak pernah sunyi dilanda gosip. Sama ada benar atau tidak, dirinya sentiasa menjadi buruan sesetengah pihak yang kurang senang dengan kerjayanya.

Akui Watie, walaupun pelbagai dugaan yang melanda dirinya, dia tetap tabah dan banyak belajar melalui pengalaman hidup.

Gambar hari jadi

Tak cukup dengan cerita tersebut, sekali lagi Watie menjadi perhatian apabila tersebar gambar-gambar yang kononnya dia menyambut hari jadi bersama rakan-rakan baru-baru ini.

Terkejut dengan penyebaran gambar di Internet itu, Watie tampil membuat penafian yang gambar tersebut bukanlah hari jadinya seperti yang didakwa sesetengah pihak.

“Itu bukan majlis hari jadi saya! Saya lahir pada 21 April manakala gambar tersebut sebenarnya pada bulan Oktober tahun lalu. Ini yang buat saya pelik kenapa orang kata itu hari jadi saya?

“Saya sudah tengok gambar itu. Cuba lihat pada gambar kek tersebut tertulis nama Baby. Bukan nama saya. Lagipun saya yang pegang kek itu. Kalau hari jadi saya buat apa saya sibuk nak pegang kek sendiri?

“Ini semua tak sepatutnya disebarkan. Tahun lepas saya sambut hari jadi dengan kenduri doa selamat. Saya muat naik gambar-gambar itu di Facebook. Tapi kenapa orang tak nak sebarkan?

“Saya tahu apa yang saya lakukan tapi tolong berhenti daripada menyebarkan cerita yang bukan-bukan,” tegasnya lagi.

Watie cukup terkenal dengan imej seksi dan beraninya. Maka tidak hairanlah jika kebanyakan gambar-gambar yang dipaparkan dibeberapa blog hiburan tempatan turut memaparkan imej sebegitu.

Jelas Watie dia cukup kecewa dengan apa yang telah berlaku memandangkan itu adalah private party yang hanya dihadiri oleh rakan-rakan terdekat sahaja.

Paling membuatkan dirinya terguris apabila ada di antara rakan baiknya yang memuat naik gambar itu di Facebook.

“Saya cukup kesal dengan semuanya. Seorang teman telah berjanji untuk tidak mempamerkan gambar tersebut, tapi akhirnya dia buat juga perkara yang paling saya tak suka.

“Memang saya akui gambar itu panas dan membuatkan ramai yang kurang senang. Tapi saya ke kelab itu untuk menyambut hari jadi kawan-kawan dan tidak dihadiri orang luar.

“Percaya dengan janji-janji manis yang kononnya gambar itu tak akan tersebar, akhirnya apa yang saya takuti menjadi kenyataan. Tapi apa yang boleh saya lakukan?” katanya yang sedang sibuk berlakon telefilem 3 Neng.

Walaupun tidak dapat menebak apa yang terbuku di hatinya, tapi dapat diagak hatinya cukup terluka apabila dikhianati rakan sendiri.

Jika diselusuri kembali perjalanan seninya, penuh dengan ranjau dan duri yang tak berkesudahan. Tapi Watie tetap bersyukur kerana dia masih lagi mempunyai keluarga dan rakan-rakan baik yang cukup menyayangi dirinya.

“Walaupun dilanda gosip dan kontroversi, keluarga saya tak pernah meminggirkan saya. Mereka tahu apa yang saya lakukan termasuklah beberapa kawan baik.

“Cuma ada segelintir yang tak pandai nak menghormati diri saya. Saya tak perlukan kawan macam itu. Dia mengkhianati apa yang telah dijanjikan dan membuatkan nama Watie kembali panas. Untuk apa saya bersama dengan orang sebegitu.

“Niat saya datang ke majlis tersebut untuk meraikan hari jadi rakan-rakan. Tapi akhirnya saya pula yang kena. Cukuplah sampai di sini saya mempercayai orang,” jelasnya yang berazam untuk lebih berhati-hati agar dirinya tidak ‘dipergunakan’ lagi selepas ini meskipun oleh mereka yang dianggap sebagai kawan sendiri.
Translation Services
There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails