Persahabatan Mengeratkan Tali Silaturrahim Antara Kita..

Tolong terima aku - Anna Raffali


Anna Raffali anggap kontroversi teguhkan jiwa sebagai anak seni

SEANDAINYA jika dia terus memikirkan segala reaksi negatif diterima berikutan kemenangan lagu ciptaannya, Tolong Ingatkan Aku pada Anugerah Juara Lagu Ke-25, bulan lalu, pastinya Ana Raffali tidak akan seteguh hari ini. Pemilik nama berdaftar, Ana Nur Hidayah Mohd Raffali itu enggan terus melatah kerana akur kemarahan tidak akan memberi apa-apa pulangan kepadanya. Biar dibidik serangan tanpa henti, malah diasak cemuhan mengguris rasa, anak kelahiran Kuala Lumpur pada 4 November 1985 itu enggan lagi menoleh ke belakang.

Cukup sudah dia menghuraikan segala yang terbuku di sudut hatinya dan ketika ini, Ana cuma mahu memandang hari depan.

Penyanyi yang selesa berbaju kurung atau kebaya sambil ditemani gitar ini menyerahkan kepada khalayak sama ada untuk mengambil peduli atau tidak apa yang pernah dijelaskan sebelum ini. Sebagai insan, Ana akur kesabarannya juga mempunyai had. Pinta gadis periang ini kepada khalayak, fikir dulu sebelum membuat sesuatu kenyataan kerana setiap tindakan pasti mengundang risiko pada kemudian hari.

“Setiap kita mempunyai pandangan dan hak masing-masing tetapi saya kecewa apabila pendapat mereka yang menjadi idola saya dalam kerjaya nyanyian tidak dihargai. Ada yang menafikan hak saya, malah melihat keputusan AJL25 sebagai sesuatu yang tidak adil dan tiada makna. Mengapa mereka enggan menerima semua ini adalah rezeki Tuhan?

“Saya tidak marah atau bengang kerana ia tidak membawa apa-apa kebaikan kepada diri ini. Tidakkah mereka terfikir, apa perasaan mereka jika berada di tempat saya?,” luah Ana tatkala isu kemenangannya di AJL25 terus diperdebatkan khalayak.
Sesekali kata Ana, dia tertanya mengapa dirinya menjadi mangsa serangan mereka yang tidak berpuas hati sedangkan semua itu di luar kawalannya. Namun bila difikirkan kembali, Ana menerima semua itu sebagai realiti yang perlu dilalui untuk meneguhkan jiwanya sebagai anak seni.

“Jika mereka berniat untuk menyakiti hati saya, perbuatan itu cuma mencerminkan peribadi seseorang yang tiada belas dan kasihan.

Mungkin sesetengah individu memerlukan ruang untuk memujuk hati tetapi Alhamdulillah, saya okay. Tolong Ingatkan Aku ditulis untuk mengingatkan saya supaya membuang perasaan marah dan jangan menyimpan dendam.

“Ironinya, mesej lagu itu umpama sumpahan yang berlaku kepada diri saya sendiri apabila kemenangan Tolong Ingatkan Aku di AJL25 berdepan pelbagai dugaan,” katanya.

Kemenangan pertama itu sewajarnya diraikan peminat sebagai pengiktirafan kepada bakat dan kreativiti pencipta baru sepertinya.

Bagaimanapun, sebaliknya berlaku apabila kontroversi itu berlarutan. Bahkan ada yang sengaja mencipta permusuhan sedangkan mereka langsung tidak mengenali peribadinya.

Tetapi Ana tidak menjadikan isu itu sebagai masalah besar. Memandang positif, Ana berkata, mereka yang pernah merasai momen kemuncak dalam karier masing-masing pasti akan berdepan masalah sama.

“Jika ada yang tak suka tak mengapa. Saya percaya dalam segelintir kecil yang membenci, pasti ada sebahagian lain yang senang dan menghargai karya saya. Saya harus tetapkan pendirian. Untuk menjadi hero, kita harus melalui kesukaran dulu kerana ia akan mencipta ruang untuk saya menjadi manusia yang lebih baik,” katanya sarat nada positif.

Kontroversi barangkali membantu melonjakkan karier nyanyian Ana yang sedang mencari-cari momentumnya sendiri.

Tetapi bukan itu yang dicari gadis yang kerap mengukir senyuman ini. Ana mahu peminat melihat kepada karya yang dihasilkan kerana semua itu menuntut masa dan kudrat yang panjang.

Ana bersyukur kerana langkahnya dipercepatkan Tuhan apabila Tolong Ingatkan Aku mendapat pengiktirafan juri, sekali gus meletakkan namanya pada tempat tersendiri di dalam industri.

“Saya bukan seperti yang digembar-gemburkan. Kontroversi bukan cara saya untuk mencipta nama. Saya memilih landasan seni kerana mahu memperjuangkan muzik. Saya hormat semua yang memberi pandangan tetapi saya tidak akan biarkan semangat yang sedang membara ini runtuh kerana kritikan membuta tuli,” katanya.

Dari sudut positif, Ana berbangga kerana AJL25 turut membuka mata peminat untuk melihat dan menilai karya yang dihasilkannya.

Permintaan terhadap album sulungnya, Ketika Aku Kecil juga bertambah malah kolaborasinya bersama penyanyi berpengalaman, Sohaimi Mior Hassan dan Altimet menerusi Kalau Berpacaran sedang meniti carta.

Menyusul selepas ini, simgle terbarunya, Sehabis Baik yang memaparkan luahan hatinya selepas kejayaannya di AJL25 dipertikai.

Lagu itu akan dimuatkan dalam album runut bunyi filem, Karipap-Karipap Cinta yang bakal menemui peminat tidak lama lagi.

“Ia memberikan kenangan yang manis, malah jauh daripada jangkaan saya. Selama ini kehadiran Ana Raffali seperti menjadi misteri kepada kebanyakan peminat seni. Namun, kejayaan dalam AJL25 dan populariti Kalau Berpacaran merungkai segala misteri itu serta saling menyokong untuk membawa saya ke tahap lebih baik,” katanya.

Simpan 50 lagu ciptaan sendiri

PERMULAAN 2011 dibuka Ana dengan pelbagai episod yang tidak pernah diduganya. Satu demi satu laluan selesa dibuka Tuhan untuknya, malah paling mengejutkan apabila namanya meraih tiga pencalonan untuk Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2010.

Tahun pertama karier nyanyiannya dilancarkan, Ana membolosi pencalonan bagi kategori Artis Baru Wanita Popular, Penyanyi Wanita Popular dan Artis Duo/Berkumpulan Wanita Popular.

Semua itu kata Ana, di luar jangkaannya memandangkan dia sendiri tertanya-tanya sejauh mana impak yang ditinggalkannya ketika mula menapak dalam arus perdana.

“Berada dalam Top 5, Artis Baru Wanita Popular sebenarnya sudah cukup membuat saya dihargai. Tetapi Tuhan membawa saya lebih jauh apabila mendapat tempat dalam kategori Penyanyi Wanita Popular. Ia adalah sesuatu yang tidak pernah saya fikirkan. Terima kasih kepada Berita Harian serta peminat yang sentiasa positif menerima kehadiran saya,” katanya.

Memiliki hampir 50 lagu ciptaannya dalam simpanan, Ana berkata, dia sedang memikirkan kemungkinan untuk menghasilkan lagu kepada penyanyi lain.Pernah ada yang datang bertanya, cuma ketika itu Ana belum yakin memandangkan belum ada sesuatu yang menjadi pengesahan kepada kekuatan bakatnya.

Apa yang diimpikan Ana ketika ini adalah terus bertahan dan memastikan industri muzik tempatan kekal relevan merempuh arus masa.

“Saya ingin sekali melihat bakat tempatan dihargai dan masyarakat sanggup mengeluarkan bajet besar untuk menyaksikan penyanyi kita membuat persembahan. Mentaliti masyarakat perlu berubah, bahkan semangat patriotik perlu ditanam kukuh supaya bakat tempatan tidak diperlekehkan. Jika Indonesia begitu menjaga industri muzik mereka, penggiat seni Korea pula meraih kesenangan hasil jualan karya muzik sendiri perkara yang sama juga harus berlaku di negara kita.

“Memang usaha itu akan melalui perjalanan yang panjang namun kita harus memulakan sesuatu jika ingin melihat industri muzik tempatan berkembang,” katanya.

INFO: Ana Raffali
Nama Lengkap: Ana Nur Hidayah Mohd Raffali
Tarikh Lahir: 4 November 1985
Asal: Kuala Lumpur
Keluarga: Anak kesembilan daripada 11 beradik
Pendidikan: Ijazah Sarjana Muda Pendidikan, Pengajaran Bahasa Inggeris Sebagai Bahasa Kedua, Universiti Teknologi MARA (UiTM), Shah Alam, Selangor
Album: Ana Raffali - Ketika Aku Kecil
Pengacaraan: Spektrum U, RTM pada 2004 dan 2005 sebanyak dua musim
Drama: Gerak Khas dan Roda-Roda Kuala Lumpur (watak kecil)
Teater: Rekaan Utama dan Kataku Oh Kataku (pementasan ketika menuntut di UiTM.

Solekan: Rose Jr (012-7437620)
Pakaian: Euro Moda Sdn Bhd, No 126 dan 128, Jalan Tuanku Abdul Rahman, Kuala Lumpur.

No comments:

Translation Services
There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails