Persahabatan Mengeratkan Tali Silaturrahim Antara Kita..

Mas Idayu dalam dilema

DIAM tak diam rupa-rupanya penyanyi dangdut Mas Idayu Mesnun, 41, sudah pun mempunyai anak remaja berusia 16 tahun, Nur Dayini Asyiqah. Mengenali penyanyi yang popular dengan lagu Cintaku 100% pada 1995 dan Bolehlah Boleh (1999) adalah seorang yang agak sukar untuk berkongsi kisah peribadinya dengan orang ramai. Namun setelah sekian lama ‘menyimpan’ anaknya daripada tatapan ramai, baru-baru ini Mas Idayu atau mesra dengan panggilan Ayu hadir sesi foto Hits di Studio Utusan bersama anak daranya itu. Melihat wajah Dayini yang baru diambil oleh Ayu dari sekolah di ibu kota itu memang saling tidak ubah seperti ibunya. “Kalau nak tahu wajah saya masa dulu macam Dayini sebab wajahnya banyak ikut wajah saya. Mungkin sikapnya sahaja tidak sama seperti mak dia yang tegas ni," katanya berseloroh. Bercerita lanjut tentang puteri kesayangannya itu, Mas Idayu berkata, sejak bercerai dengan pelakon Aman Graseka, anak itu menetap bersamanya dan bila-bila masa sahaja bebas untuk bertemu dengan bapanya. Jelasnya, Dayini adalah seorang anak yang baik dan di waktu yang sama dia tidak pernah manjakan anak tunggalnya itu. “Sejak dulu kami hanya tinggal berdua. Dia memang tidak ada kawan, kalau ada pun kawan-kawan di sekolah sahaja. Mana nak ada kawan, saya memang kawal dia. Lagipun kalau di rumah, dia lebih suka mengadap komputer atau menonton televisyen. “Setiap hari saya akan hantar dan ambil dia di sekolah. Pernah dulu, saya bagi dia naik bas sekolah tetapi kasihan pula sebab sampai rumah lambat tapi kena keluar awal. Jadi sejak itulah saya yang bertanggungjawab menjadi pemandu untuk menghantar dan mengambil anak dari sekolah," ceritanya yang kini menetap di Shah Alam. Bila ditanya kenapa sekolah anaknya begitu jauh daripada rumah dan tidakkah dia berhasrat untuk memindahkan Dayini ke sekolah yang dekat dengan rumah. Jelas Mas Idayu, sebelum ini mereka menetap di Bukit Antarabangsa, jadi tidak ada masalah jarak ke sekolah. Cuma dia terus mengekalkan anaknya di sekolah di tengah ibu kota itu kerana pada tahun hadapan anaknya bakal menduduki Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). “Kalau nak pindah sekolah pun, sudah pertengahan tahun. Saya kasihan pada dia, kalau tukar sekolah baharu takut Dayini tidak dapat sesuaikan dengan persekitaran baharu pula. “Jadi setakat ini biarlah saya berkorban untuk anak dengan menjadi pemandu setiap hari. Andai kata saya bertugas di luar daerah, dia akan tinggal dengan papanya di Damansara dan papanya akan hantar dia ke sekolah," katanya. Di waktu yang sama, Mas Idayu berkata, anaknya itu yang kini sedang belajar piano juga ada bakat dalam bidang nyanyian. “Saya memang sengaja hantar dia belajar bermain piano sebab subjek itu membantunya untuk berfikir pantas dalam mata pelajaran Matematik. Dia memang boleh menyanyi dan selalunya kalau ada apa-apa acara kesenian, cikgu akan pilihnya. “Apapun setakat ini, saya mahu dia beri tumpuan pada pelajaran dulu. Saya tidak halang dan tidak menggalakkan. Biar dia buat keputusan sendiri. Kalau betul dia nak nyanyi, saya akan beri tunjuk ajar seperti mana saya mengajar budak-budak lain," jelasnya. Dirisik orang jauh? Amat susah sekali nak dengar Mas Idayu bercerita tentang kisah cintanya. Mana taknya, masa berkahwin dulu pun dia cuba menyembunyikan berita tersebut dan tiba-tiba sahaja tampil memberitahu yang antaranya dengan Aman Graseka sudah tidak ada apa-apa ikatan lagi. Entah bagaimana petang itu ketika di studio Utusan, Mas Idayu seperti rela berkongsi kisah peribadinya dengan Hits. “Secara umumnya, memang saya masih solo sehingga sekarang dan begitu juga dengan bekas suami. Hubungan kami masih baik sehingga kini dan kalau ada yang tanya kenapa tidak kembali bersama? Perkara itu tidak mungkin terjadi kerana sekarang ini kami lebih senang membawa haluan masing-masing. “Kalau boleh saya pun nak cari pasangan sebab sudah lama hidup seorang, tapi hingga kini belum ada yang berjaya mengetuk pintu hati saya. Bila saya suka orang itu, dia pula tidak suka saya. Begitu jugalah bila dia suka, saya pula tidak berkenan kerana muda sangat daripada saya," katanya tanpa berselindung. Menurut Mas Idayu, bukan tidak ada lelaki yang cuba mendekatinya sejak menjanda, memang ada cuma dia sahaja yang belum buat keputusan. Katanya, antara yang rapat dengannya adalah seorang lelaki dari Brunei yang dikenalinya sejak 12 tahun lalu. “Tidak dinafikan kami memang rapat dulu dan saya sering ke sana. Entah macam mana hubungan kami putus dan saya memang sedikit kecewa apabila putus cinta dengan dia. Setelah sekian lama tidak berhubungan, tiba-tiba awal Ramadan ini dia cari saya balik. “Dia memang baik dan lengkap serba serbi, tetapi setakat ini saya belum pasti untuk menerima cinta lama itu kembali atau tidak kerana saya tidak mahu pisang berbuah dua kali. Apa-apa pun Allah maha kuasa, jodoh itu ketentuan-Nya. Sesiapa saja yang datang kepada saya, akan saya lihat usaha dan kesungguhannya untuk menjadikan saya sebagai teman hidup dan bukan sekadar main-main," katanya penuh berhati-hati. Tambah Mas Idayu, teman lamanya itu adalah seorang juruterbang dan muda tiga tahun daripadanya. Jadi guru Bercerita tentang perjalanan kerjaya seninya yang sekarang ini tampak lebih kerap muncul sebagai juri untuk program realiti, kata Mas Idayu itu semua tidak menjadi masalah kepadanya. Kata anak kedua daripada lapan beradik itu, apa yang dilakukan adalah sesuatu yang diidam-idamkan. “Dulu masa sekolah kalau orang tanya, apa cita-cita saya. Salah satu daripada cita-cita saya adalah untuk menjadi guru selain menjadi polis dan penyanyi. “Menjadi juri atau mentor untuk program realiti ibarat guru yang mengajar anak murid. Semuanya bermula dengan program Mentor di mana saya mengajar Black. Sejak itu, kalau ada program realiti saya pasti akan dipanggil tidak kiralah dari TV3 atau pihak Astro," ceritanya. Jelas Mas Idayu, dia gembira dengan tanggungjawab yang diberi untuk melatih bakat baharu. Katanya, segala ilmu yang dipelajari diturunkan kepada mereka yang masih mentah dalam bidang seni. “Setakat ini saya pernah menjadi juri atau tenaga pengajar untuk program Mentor, Bukan Sekadar Rupa dan Kilauan Emas. Kalau saya diberi tanggungjawab mencari peserta, pada pertemuan pertama itu saya sudah dapat lihat sama ada calon itu boleh pergi jauh atau tidak. “Saya kalau mengajar memang garang sebab saya mahu orang itu dapat ilmu apa yang diajar bukan kerana saya sengaja nak tunjuk garang. Alhamdulillah, setakat ini semua anak didik saya menjadi. Malah sejak itu, ada ibu bapa yang mahukan saya mengajar anak-anak mereka secara peribadi. Sehingga kini saya belum terfikir untuk menjadi tenaga pengajar peribadi kerana saya takut orang tidak tahan dengan vokal saya yang lantang," katanya. Tambah Mas Idayu, biarpun dia tidak mempunyai pelajaran muzik secara asas, namun segala pengalaman menyanyi selama 21 tahun itulah yang dijadikan bahan untuk dikongsi bersama anak-anak muridnya.

No comments:

Translation Services
There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails