Persahabatan Mengeratkan Tali Silaturrahim Antara Kita..

Risau dianggap riak - Heliza

Maklum sedia tahu betapa kejamnya tentera Israel membedil wilayah Gaza, Palestin. Tidak mengira peringkat umur, hatta bayi sekalipun turut dibedil tanpa perikemanusiaan. Disaat kita sedang gembira melawat sanak saudara sambil meraikan kehadiran Syawal, janganlah kita lupa dengan apa yang dihadapi saudara kita di tanah Gaza yang dibedil dengan bom dan peluru saban hari tanpa mengira waktu. Kita meriah dengan pelbagai hidangan juadah enak di rumah terbuka tetapi bayangkanlah apa yang dimakan oleh penduduk Gaza untuk meraikan Syawal. Mungkin cukup sekadar mengalas perut. Ramai yang bersimpati dan mengalirkan air mata melihat kesengsaraan yang dihadapi oleh umat Islam di Palestin termasuklah penyanyi, Heliza. Saat pertama kali mengetahui Gaza telah diserang pada 8 Julai bersamaan Ramadan ke-10 , Heliza mengakui yang dia begitu syahdu sehingga mengalirkan air mata mengenangkan apa yang dihadapi di sana. "Sebenarnya, masa Gaza diserang itu, salah seorang daripada rakan saya di Palestin telah menghantar mesej yang memberitahu yang Israel telah serang mereka. "Dia hantar mesej memberitahu bom telah diletupkan oleh tentera Israel dalam jarak hanya satu kilometer saja daripada kediamannya. "Bila dengar mereka cakap macam itu, saya menangis teruk sebab risau dengan keadaan mereka tetapi mereka tenang dan menyuruh saya untuk tidak risau," jelasnya. Tambah Heliza, rakannya itu tenang sahaja dengan keadaan itu dan mereka tidak sedikit pun gentar dengan apa yang dilakukan oleh Israel. "Ketika itu, mereka beritahu saya jangan risau kerana mereka sedang bersemangat tinggi," jelasnya. Jelas Heliza lagi, dia tidak dapat membayangkan keadaan di sana apatah lagi sebelum ini dia pernah berkunjung ke Gaza dan merasai sendiri pengalaman berada di sana. "Kalau tanya saya, memang tidak boleh digambarkan dengan kata-kata. Keadaan kelam-kabut bukan sahaja di luar, tetapi juga di hospital. "Tetapi rakan saya boleh tenang sahaja. Siap memberi ucapan selamat berbuka puasa kepada saya sedangkan saya sendiri risau sama ada mereka dapat berbuka puasa atau tidak. "Apa yang buat saya bertambah risau lagi adalah sekiranya mesej saya tidak lagi berbalas kerana orang itu sudah tiada. "Itu yang paling saya risau kerana Israel menyerang tidak kira waktu. Sama ada berbuka, sahur atau tengah malam," jelasnya. Mahu ke Gaza Menambah bicara, jelas Heliza sebenarnya dia tidak sabar untuk pergi ke Gaza tetapi faktor peperangan tidak mengizinkan kerana pintu masuk telah ditutup. "Saya memang hendak pergi ke sana tetapi pintu (sempadan) telah ditutup. Lagipun, untuk penghantaran awal, mungkin golongan pakar yang akan dibawa masuk dahulu untuk membantu," ujarnya. Jelas Heliza, dia sudah memberitahu perkara untuk pergi ke Gaza kepada ibu dan ayahnya, malah dia berdoa untuk diberi peluang dapat ke sana. "Kalau cakap tentang takut berada di sana, saya tidak tahu sama ada takut atau sebaliknya. "Lagipun, melihat saudara saya sedang berjuang di sana membuatkan saya merasakan yang hendak ke sana untuk sama-sama membantu," jelasnya. Katanya, memang benar dia tiada kekuatan untuk mengangkat senjata tetapi berkongsi pengalaman ketika di sana adalah salah satu jihad padanya. "Saya nak pergi ke sana kerana saya hendak kongsikan apa yang berlaku. Saya hendak bawa cerita kekuatan mereka di sana. "Itu perjuangan saya dan saya masih ingat lagi ketika tahun 2012, buat kali pertamanya saya ke sana dan saya tidak tahu apa yang patut dilakukan," jelasnya. Menurut Heliza lagi, ketika itu dia tidak tahu apa-apa tentang Palestin apatah lagi hendak memberi bantuan di sana. "Tetapi tuhan telah berikan kekuatan kepada saya dengan memudahkan saya untuk bercerita kembali apa yang telah berlaku di sana. "Lagipun saya berpegang dengan kata-kata nabi iaitu sebaik-baik manusia, adalah yang memberi manfaat kepada orang lain. "Berpegang daripada situlah yang menguatkan saya untuk sentiasa kuat mahu berada di Gaza," jelasnya.

No comments:

Translation Services
There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails