Persahabatan Mengeratkan Tali Silaturrahim Antara Kita..

Bosan digosip tidur dengan penerbit - Julia Ziegler

KETERLALUAN! Itu tegas pelakon Julia Ziegler, 30, berhubung dua cerita buruk yang mencemarkan namanya yang berlaku secara berturut-turut sepanjang tahun ini. Lebih teruk lagi apabila timbul dakwaan melabel Julia sebagai antara pelakon Malaysia yang diingati hanya kerana cerita-cerita panas. Persepsi buruk itu menjejaskan pelakon berdarah campuran ini sehingga hidup dalam keadaan tertekan sebelum mengambil cuti untuk menenangkan fikiran. "Saya tahu banyak cabaran yang perlu dilalui oleh seorang artis yang mahu mencari rezeki dalam bidang hiburan. "Sebab itu saya hanya mampu mengiyakan apa saja cerita buruk tentang saya kerana orang luar tidak tahu cerita sebenar. Mereka lebih percaya dengan gosip kerana itu kelaziman mereka. "Cara pemikiran begitu yang membuatkan seseorang artis itu berterusan dilabel negatif sampai bila-bila," katanya yang baru pulang bercuti dari Pulau Mabul, Sabah dan Pulau Redang, Terengganu selama dua minggu. Sekitar Mei lalu, nama Julia menjadi bahan perbualan dalam kalangan penggiat industri hiburan kerana didakwa mabuk sewaktu menjalani penggambaran sebuah drama di Sydney, Australia. Malah kisah dirinya semakin panas apabila timbul gosip mengatakan dia menjual diri dengan menjadi peneman tidur kepada seorang penerbit drama kira-kira sebulan kemudian. Mengulas tentang kedua-dua gosip tersebut tegas Julia, dia menjadi mangsa manipulasi oleh pihak yang tidak bertanggungjawab dan berniat untuk menjatuhkan reputasinya. "Cerita saya didakwa mabuk itu tersebar apabila saya menolak permintaan sekumpulan pelajar di Sydney untuk berhibur. Mungkin mereka tidak puas hati kerana saya memberi alasan untuk bersama-sama rakan lain. "Tapi agak keterlaluan apabila gosip itu turut menyentuh persahabatan saya dengan pelakon Cristina Suzanne yang sama-sama berlakon di sana. "Begitu juga dengan cerita mengatakan saya tidur dengan penerbit untuk mendapat tawaran berlakon. Saya tahu siapa yang menyebarkan cerita itu. Tapi saya tidak mahu memanjangkannya," ujar Julia. Soal hati Mengajukan pertanyaan tentang kebarangkalian dia dilabel negatif kerana kebanyakan watak yang didukung menjurus kepada watak-watak 'hitam', Julia tidak menolak kemungkinan itu. Tegas Julia, watak jahat yang dipamerkan dalam drama hanya untuk mencabar kredibilitinya sebagai pelakon. Namun itu tidak bermakna dia juga memiliki perangai yang sama seperti lakonannya itu. "Saya sudah bosan dilabel jahat. Bukan sekali dua saya dicop sebegitu, sudah banyak kali. Lepas ini biarlah orang nak cakap apa. Yang penting periuk nasi saya terjaga," tegas Julia lagi. Mengubah tajuk perbualan kepada soal hati, seperti kebanyakan wanita lain, Julia juga menyimpan hasrat untuk menamatkan zaman solo namun masih belum dapat direaliasasikan dalam masa terdekat. Mengakui ada masalah untuk mempercayai lelaki apabila kerap bertemu dengan jenis yang tidak jujur namun kata Julia, tidak semua golongan tersebut bersikap sebegitu. "Saya berdoa setiap hari agar berjumpa dengan belahan hati yang sudi menerima diri saya seadanya. Sebab saya tidak memilih. Asalkan lelaki itu memahami dan boleh 'berjalan' bersama-sama saya, itu sudah memadai. "Kalau saya berjumpa dengan yang sesuai, saya tidak akan melengah-lengahkan niat membina masjid. Lagi pun sudah lama saya menunggu saat itu," kata Julia yang menyasarkan dua tahun lagi untuk menamatkan zaman solonya.

No comments:

Translation Services
There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails